"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

About Breaking the Box

Posted by The Bitch on 3/29/2009 03:21:00 AM

We are not tough enough to live on truth alone and we don't need to be
- Opening song for Bleach 20* by Veronica

Dua perempuan, dua generasi, terhubung oleh garis yang menjadikan mereka anak dan ibu, murid dan guru, dicinta dan mencinta. Dua perempuan menggugat hak bernafas di bumi selama hampir empat belas tahun. Mereka ada disana sekarang, dalam ruang kamar ukuran empat kali lima yang menyublim menjadi dunia milik mereka. Dua jiwa, dua benak, yang dulunya sempat ada dalam satu badan.

Perempuan kecil itu memegang sebuah buku terbuka berwarna hijau pada gemetar tangan kiri. Matanya menatap jalang minta penjelasan di sepasang danau teduh yang pertama dia cari ketika lutut atau hatinya terluka. Ibunya memandangi buku dan wajah si anak berganti-ganti kemudian menggandeng tangan sang putri untuk turut duduk bersisian di bibir ranjang.

"Kenapa bisa begini, Bu?"

Pada ruang dan waktu itu nafas terasa berat dihela hingga membuat dada sesak meskipun angin lembut meniup tirai jendela yang terbuka ke taman depan. Sepasang kejora pada raut wajah kanak-kanak membara menantang danau yang tetap kukuh dalam teduh. Ada semburat pedih saat sang ibu mengerjap, hanya sekilas, ketika kepala sang anak surut ke belakang waktu tangan ibu hendak mampir di ubun-ubun.

"Nduk, Ibu nggak akan membela diri dan nggak merasa patut dibela tentang tanggal pernikahan Ibu dan Ayah. Kamu sudah besar, sudah bisa berhitung. Ketika kamu ada di perut Ibu tiga bulan, Ayah baru berani ngomong ke keluarga besar perihal langkah yang bablas," jelasnya lembut.

"Kenapa Ibu nggak menikah dulu baru hamil?" tanya sang anak.

"Karena cinta kami terlarang dan tidak direstui Eyangmu, paman dari Ayah yang menikahi sepupu Ibu. Di rumah mereka kami bertemu waktu Ibu ngenger selepas SD. Mereka yang membiayai sekolah Ibu karena nenekmu janda yang ditinggal kawin lari suaminya."

"Tapi kan..."

"Ya, apa yang kami perbuat memang tidak pantas," tukasnya menyela omongan si anak.

Bocah itu menunduk. Kali ini membiarkan gerai rambut pada kening diusap lembut sang ibu.

"Ibu nggak memintamu mengerti. Kelak ketika kamu besar nanti mungkin kamu akan paham. Ibu dan Ayah memang muda dan bodoh waktu itu, tidak berhitung bahwa apa yang kami awali hanya akan membawa derita lebih jauh ke depan nanti. Awalnya kami sempat berfikir untuk meniadakan apa yang tidak seharusnya ada dengan harapan masalah dapat selesai secara instan."

Belaian terhenti di udara ketika wajah si anak menengadah pelan dengan raut berpikir keras.

"Maksud Ibu?"

"Ibu pernah bermaksud menggugurkanmu..." sahut sang ibu dengan suara pelan.

Si anak hanya terdiam dalam pias menanti kata-kata lanjutan melalui sorot mata sarat pertanyaan tanpa suara. Bening kaca cair mulai mengambang dari muara di pangkal hidung sang ibu mendapati nyeri yang seperti menghunjam uluhati. Dia tidak ingin sakit yang sama melanda putrinya karena kekalutan masa lalu.

"Ibu belum lulus SMA waktu itu. Dan Ibu pikir akan sangat mudah sekali melarutkan janin dengan jamu peluntur yang akan merubahmu menjadi gumpalan darah di lubang jamban lalu hilang terbanjur beberapa gayung air."

"Kenapa nggak jadi?"

"Karena Ibu tidak ingin menambah dosa dengan dosa. Waktu memang tidak bisa diputar ulang seperti jam tangan. Jadi, kami memutuskan untuk berterusterang pada keluarga besar dan menanggung semuanya bersama."

"Ibu nggak digamparin Eyang? Biasanya kan orangtua suka begitu kalau anaknya ketahuan hamil."

Sang ibu tersenyum sambil mengusap airmata yang sempat meluncur satu-satu pada pipi.

"Ayah yang ditampar Eyang Kakung ketika kami disidang. Namun Ibu bangga padanya karena dia tidak mengaduh, padahal tidak sekali pun ayahmu pernah berkelahi atau ikut bela diri. Ayahmu yang membela Ibu habis-habisan ketika Eyang berencana mencarikan lelaki lain untuk menikahi Ibu."

"Kenapa? Eyang nggak suka sama Ibu? Atau Eyang sudah punya calon untuk Ayah?" tanya si anak polos.

"Karena Ibu tidak berasal dari keluarga berada. Nenek cuma seorang perawat tanpa suami yang harus membesarkan Ibu, Pakdhe dan Om sendirian sementara Yang Kung seorang mantri pertanian di kampung. Keluarga Yang Kung kaya. Kamu ingat kan rumah Yang Kung punya hutan dan sungai sendiri? Kami tidak satu kasta," jawab sang ibu.

Si perempuan kecil menunduk menatap buku tipis hijau pada tangan yang tidak lagi gemetar. Buku yang dia temukan di dalam kotak sepatu bersama sebundel surat cinta dari dan untuk ayahnya terikat oleh pita merah marun. Di dalamnya juga terdapat foto-foto pernikahan ayah dan ibunya yang lebih mirip peserta pawai tujuhbelasan. Namun dari buku itulah dia menalar bahwa pasangan yang menikah bulan September dan berbayi tiga bulan setelahnya adalah aneh. Apalagi wajah bocah kurus agak buncit yang gagal ditutupi dengan makeup tebal dan kebaya pengantin sekalipun. Raut sang ayah di sebelahnya mengingatkan si anak pada dirinya sendiri, takut dan cemas saat harus menjaga adik bayi sementara orang-orang dewasa terlambat pulang hingga tengah malam.

Saat kepalanya kembali tengadah, dia melihat sang ibu memandanginya dengan kelembutan yang sama. Tetes air masih mengalir satu-satu dari sudut mata perempuan yang baru berusia tiga puluh satu.

"Ibu nggak marah aku nemuin ini?" tanyanya lagi.

Sang ibu meraih buku sengketa tersebut, menutupnya, lalu meletakkannya di meja sebelah tempat tidur.

"Ibu tahu kamu sering penasaran. Mungkin tanpa sadar Ibu ingin suatu hari nanti kamu menemukannya karena akan lebih mudah menjelaskannya padamu. Tapi tidak secepat ini..."

Sepasang tangan si anak terulur mengusap air mata di pipi perempuan di hadapannya sebelum dia memeluknya erat. Lirih dia berbisik, "Terimakasih Ibu."



[Inspired by this story. I miss my mom...]

ps: the title is some kind of encouragement to break my own box, to write something different than I usually do, apart from the story. that's why it's bener-bener nggak nyambung.

Labels:

Comments:

  at: 12:20 PM, posted by Blogger idarmadi said...

serasa membaca cerpen Kompas Minggu....

Gaya bahasanya pas... :D

  at: 3:21 PM, posted by Anonymous Anonymous said...

itu di dalam cerita sang bapak lagi di mana?

  at: 3:35 PM, posted by Blogger The Bitch said...

@Bro Id
you think so?

@anonim
penting, gitu?

  at: 4:12 PM, posted by Anonymous blue said...

tak pikir malah cinetron.. abis bagus bgt cih...

  at: 2:35 PM, posted by Anonymous Infinite Justice said...

nnah... gaya ceritamu asik, jeng... jadi tambah pengin buat bikin cerpen...
Post a Comment

<< Home