Posts

Showing posts from February, 2007

Ngepas Kebaya

Image
Iya! Gwa ngepas kebaya kemarin hari Minggu. Hah? Kawin? Nggak! Yang mau kawin itu sepupu gwa besok, tanggal 11 Maret. Seneng banget ama Supersemar tu anak, ampe mo ijab aja tepat tanggal segitu.

Terus, apa istimewanya?

Ya jelas lah, istimewa. Soalnya gwa berharap banget ga ada kebaya yang muat ama gwa--secara ukuran gwa superduperjumbo begini--jadi gwa bisa dibebastugaskan dari pake baju sempit yang bikin ga bisa makan dan menyerbu prasmanan.

Tapi...
Edan! Sebel gwa. Ternyata ada yang cukup!!! Mana keren banget, lagi! Asal... teuteup, bukan gwa yang pakek.

Lalu pertanyaan yang menyusul dan terlontar dari mulut Budhe gwa adalah--biasa, emak-emak:
"Ayo, kamu kapan nyusul Mbak Anggi? Ini mumpung udah dapet sanggarnya."

Yeah, rite.

*Gwa males komenin orang yang menganggap pernikahan adalah sebuah balapan*

ps: Budhe, kalo aja dikao melek teknologi, tak kasih tau alamat blog ku dan kenali keponakanmu ini lewat tulisan-tulisannya biar dikaw nggak lagi-lagi mencetuskan ide gila ke kepalaku s…

An Insomniac Writes Me A Letter Pt.2

Hi, Nduk!

Sejak kapan emosi bernama? Marah, sedih, kecewa, gelisah, kesal, senang, datar, sayang, suka, cinta... apapun lah. Apakah ini ciptaan Tuhan atau produk turunan karena manusia memiliki akal dan perasaan?

Dan sekarang aku kalut, Nduk. Dari semua sayang, kasih dan waktu yang kucurahkan untuknya kok ya rasanya jadi hampa aja di sini, di dadaku. Tapi menusuk. Aku nggak tau itu nama tepatnya apa, tapi yang jelas, aku nggak suka. Zona amanku terguncang begitu dahsyat.

Aku pernah curhat ke Si "Tomorrow", yang membuatku mati rasa terhadap lawan jenis manapun karena kelancangannya membawa seluruh hatiku bersamanya, tentang betapa sux-nya hidup dipenuhi masalah-masalah yang dipercayakan segelintir orang tapi bukan main beratnya untukku, karena sesungguhnya itu sama sekali bukan masalahku. Dia bilang itu talenta karena mereka nyaman menitipkan rahasia padaku. Aku bilang itu kutukan karena mereka adalah mahluk tak terjamah dan tidak mungkin kuraih, meski aku menyelamatkan hidup me…

Another Soul Goes To Heaven...

Lagi beli bakso dan ketawa-ketiwi ama Jojon via SMS, mak bedunduk ujug-ujug ada telepon masuk. Dari nomer asing.

Penelpon (P): "He... ini Godril. Kamu udah tau blum?"
Penerima (mP): "Hah? Tau apa? Emangnya gwa cenayang?!"
P: "Adeknya Si Mbak meninggal di Sukabumi. Semua sodaranya udah di rumahnya yang di Jatinegara. Tolong sebarin ke temen-temen blogger yah!"
mP: "............"

*langsung diem dan ga brani cekikikan lagi ampe tukang baksonya bengong*

Be tough ya, Mbak. Meskipun baru kemarin kamu menemani dia terbaring sambil cerita-cerita, sekarang waktunya kamu ikhlas.

The goods die young because the olders are better to cope with grief and lost...

Welcome, Suckah

Image
Finally! Diakui juga setelah berbulan-bulan melacur di kantor ini. Or, perhaps gwa harus ubah mindset karena pelacuran ini ternyata lumayan menyenangkan, dengan orang-orang baik, banyak tawa dan, ehm... banyak makanan. Bukan, lah. Nggak melacur lagi tapi liburan tiap hari.
Jadi, kita emang kerjaan utamanya ya makan-makan dan ketawa-ketawa. Kerjaan sampingan, baru deh, bikin report.

Tapi teuteup... kalo udah dikejar si neng ini gwa bisa nginep-nginep di kantor. Ampe dibeliin kasur segala yang harganya lebih mahal dari kos gwa sebulan.

Edan lah!

Ga pernah nyangka gwa bisa juga ngantor dengan jins, kaos oblong dan sendal jepit tiap hari.

Tobh markotobh wes!

*bows to all*

A Man, The Ego, and His Inferiority

simaz (1:12:28 AM): aku tertekan secara sosial. makanya gosip ttg aku tuh gila. obrolan mereka selalu...cewek2
simaz (1:13:02 AM): sampe ada 1 temen yg gw bingung, ini orang kenapa kok natap aku sinis banget?
me (1:13:45 AM): ya.. kamu kan ga bisa mencegah orang berpikir seperti apa
simaz (1:15:23 AM): iya bener. aku bikin blog aja, gosipnya gila2an. gila! kapan aku bisa nunjukin karakterku?
me (1:15:36 AM): knapa sih kamu ga bisa cuwek
me (1:15:41 AM): ?
simaz (1:16:34 AM): kalo aku cuek, hasil2 tulisanku bakal mbladus
me (1:16:46 AM): emang ngaruh?
me (1:16:53 AM): i mean, cuwek sama apa pikiran orang
me (1:17:07 AM): let it flow, enjoy the wave
simaz (1:18:02 AM): sulit dear. ada satu hal. ini bener2 nyangkut berhasil tidaknya nanti dalam sensibilitas pada respon orang
me (1:18:16 AM): dan itu adalah...?
me (1:18:59 AM): ...
me (1:19:06 AM): ...
simaz (1:19:07 AM): ya gini deh, dosenku kasih nilai A dalam paperku, sementara lainnya B. itu aku kerjakan dengan memaksimumkan semua indra dalam penga…

How To Win A Woman's Heart

Gwa prihatin banget denger keluh-kesah temen-temen laki gwa. Mereka bilang peremuan susah dingertiin. Well, kami gak kayak gitu kok. Sebenernya cuma tinggal buka mata, telinga dan hati aja buat ngerti kami. Tapi untuk lelaki-lelaki yang ga bisa melakukan multi-tasking seperti itu, ini gwa kasih bocorannya, based on my personal experience as a(n almost) woman myself:

1. Everything based on the golden rule of life: Do as what you want others to do to you. Perlakukan semua orang sebagaimana kamu ingin diperlakukan oleh mereka. Istilahnya lo jual, dia yang beli. Kalo lo pengen diperlakukan baik ama orang, maka lo harus berbuat baik dulu ke orang itu. Sama aja on how you treat a woman. Kalo lo mau dia manis ke elu, maka lo harus manis dulu ke dia. Mancing lah. Ntar lama-lama kan dia ngerasa juga, "mosok one way gini sih? Dia mulu yg perhatian ama gwa," gitu kalik. Mudah-mudahan sih dia berasa dan tau diri =P

2. Keep that magical touch. Jangan dengan hasrat sex lo yang menggila, tap…

Anarchize This!

Buku edan! Ampe mrinding gwa bacanya. Tentang negara superdiktator dengan Big Brother as the watcher yang terus berperang dengan Eurasia dan Eastasia.


If only gwa tinggal di negara macem gini, asli... gwa bakal lebih anarki lagi...



*phew!*


ps: This is the shortest posting with too many links cuz the poster is too slacker to write (= see? another link!

N.U.M.B

Kamu seperti bangsa Arab pra Perang Salib, duduk bersila mendengar pelajaran yang dibawa Barat (yang padahal dicuri dari orang Arab sendiri berabad-abad silam), membuatku berada di titik "You ask me to enter and then you make me crawl", datang tiba-tiba entah dari neraka mana dan membuat malam-malamku bergelimang asap rokok saat jutaan ide menyesak di benak memberiku kekuatan tanpa tanding untuk menaklukkan dunia yang hanya bisa tertuang di layar elektronik empat belas inchi, membuka pintu menuju orgasme jiwa terbesar, membuat raga lungkrah tak berdaya dengan senyum puas membayang di wajah, menjadi Sang Guru sekaligus Murid, air laut yang kureguk tiada habis dan makin membuatku kehausan, buah pengetahuan di taman Eden yang ditawarkan Ibu Eva melalui tangan halusnya sementara Sang Ular membelit leher dan lidahnya membisikkan rayuan berdesis-desis di cuping telinga, berhala yang kusembah dengan segenap kepagananku karena aku tahu...

Kamu bukan Dia Sang Maha.

Disconnected

Emang dasar geblek. Jumat kemaren gwa beli voucher isi ulang. Mana yang 'mahal punya' *ucapkan dengan gaya ngkoh-ngkoh Glodok* pulak! Karena gwa belinya udah malem dan mbak-mbaknya udah pada kukut, akhirnya itu pocer gwa bawa balik ke kos biar isi di sana ajah.

Tapi apa lacur? *apakah kamu pelacur?*

Karena uang logaman semua udah gwa masukin celengan, gwa gosok aja itu bagian silper-solpernya pakek gagang sendok. Eh... karena terlalu semangat jadinya 2 digit terakhir malah ilang. Damn!

Untung ada samar-samar selintas garis yang membentuk antara angka 8 atau 6 atau 3. Ya... akhirnya gwa hajar aja, isi pulsa pake nomer tebak-tebakan macem Om Robert Langdon mecahin pesen tersembunyi di Da Vinci Code *gubrak!*. Berkali-kali mbak 'Selamat Datang'nya minta maaf ama gwa karena "nomer yang Anda masukkan salah atau sudah terpakai". Ya... gwa maafin sih. Dia kan ga kenal gwa. Kalo kenal pasti dia udah beliin gwa pocer baru. Bwihihi... Huh! Berasa kayak pasang togel, harap…

(................................................)

hey, you

stop haunting.
i've got enough


i'm sick and tired and nauseated and fucked up and ruined.






thanks for dropping by, asshole.