"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

Kudos to My Wonderful Kids

Posted by The Bitch on 11/27/2005 06:41:00 AM


Siang menjelang sore. Hujan. Pekerjaan tertunda. Cucian dua minggu yang belum dibilas akhirnya menumpuk di ember. Kalo ikut hasrat hati, pengennya tidur. Tapi 2 jam yang lalu kan baru bangun. Lalu? Bikin kopi, bakar rokok, dan duduk manis sambil liat kedua anak-anak gwa berkejaran dalam rinai hujan.

Iya, gwa single parent dengan dua anak kura-kura Brazil usia dua tahun. Gwa ga tau kenapa suka kura-kura. Dulu sih alasannya karena kura-kura itu berumur panjang dan gwa pengen kalo mati nanti mewarisi binatang peliharaan dan bukannya harta. Kan jadi irit, ga usah beli pet lagi! Apalagi makanannya juga murah-meriah. Padahal banyak orang bilang binatang ini pemalu, suka ngumpet dalem tempurungnya dan lamban bergerak. Selama 3 taun gwa beranakkan mahluk hijau ini (yang pertama, Namanya Toro, kabur dan hilang. Mungkin trauma punya Bunda kayak gwa), ga ada sejarah mereka pemalu. Jalannya juga cepet, sampe gwa curiga kalo di kehidupan sebelumnya mereka adalah anak-anak sekolah yang sering terlambat masuk kelas dan reinkarnasi jadi kura-kura karena karma jelek. Gwa malah sempet berpikir, jangan-jangan mereka sebenernya monyet yang terperangkap di tubuh kura-kura. Lha wong merembeti dinding sampe ketinggian 1 meter di atas tanah aja bisa! Keren kan!

Sore itu gwa ngerasa indah dan nyaman banget liat dua anak-anak gwa mandi ujan. Kutu (Kura-kura Satu) yang dominan selalu eksplorasi ke penjuru lantai begitu diangkat dari akuarium, sementara Kuda (Kura-kura Dua) mengeksplor tempat sejuk dan gelap tempat ngumpet (kalo yang ini gwa percaya dia beneran kura-kura). Tumbennya, mungkin gara-gara kelamaan gak gwa keluarin dari akuarium kali yah, dua-duanya jadi aktif banget kesana-sini.

Jujur aja, beberapa lama ini gwa jarang barengan mereka. Akuarium aja jadi jarang dibersihin. Dulu sih biasanya gwa dibangunin dengan Kutu merembeti kepala dan Kuda di punggung. Akuarium di pojok kamar sering sekali sepi karena mereka gwa 'darat'kan: jalan-jalan ke penjuru kamar. tapi berhubung sekarang ga punya kamar sendiri dan temen sekamar gwa paling sebel sama reptil, gwa harus rela dan tabah melihat mereka berenang-renang terus di akuarium. Demi menghindari jamur yang suka nempelin cangkangnya, gwa sering bersihin rumah mereka dengan sedikit desinfektan. Lumayan buat 2 minggu. Tapi gwa pernah ninggalin sebulan dan DD bener kena jamur. Hix... )= Maaf ya D.

Lalu... dimana kudosnya?

Adalah ketika liat muka mereka yang cuek, rada bloon, sok bijak, pipi jingga dan kuku-kuku kait (yang sakit banget saat merambati tangan tapi gwa ga peduli karena MEREKA LUCU SEKALI!), gwa jadi merasa tenang dan damai. Apalagi kalo gwa deketin akuarium mereka. Yang tadinya pada ngambang ga jelas atau ngantuk-ngantuk di dasar jadi berenang-renang antusias sampe airnya bercipratan kemana-mana. Gwa suka banget liat mereka, merhatiin perkembangan cangkangnya dari yang cuma sekoin secengan ampe setatakan cangkir. Padahal mereka cuma kura-kura, tapi waktu si DD (Kuda) ketauan ambeien gara-gara sering makanin batu hias gwa ampe bingung setengah mampus ngerawatnya, meskipun akhirnya gwa cuma bisa elus-elus setengah berkaca-kaca. Atau waktu duo nakal itu bergelantungan dengan menggigit sirip ekor Paman Koki sepanjang 45 centi di akuarium tetangga, gwa ampe ngakak guling-gulingan liatnya.

Suatu hari mereka hilang dan terperangkap di lubang pembuangan gara-gara gwa luput ngawasin mereka yang lagi jalan-jalan. Pas ketemu besok paginya, gwa omelin mereka. Liat ekspresinya lucu. Gak peduli. Malah gwa yang ditinggal. Herannya, gwa ga bisa marah lama-lama. Gwa ambil, ajak ngobrol dan elus-elus lagi. Kalo mereka lagi pinter, hadiahnya adalah sun! Hihihi...

Kadang gwa ngerasa, mungkin begini rasanya jadi orang tua. Khawatir, sayang, seneng, marah, gak mau kehilangan. Makasih ya, anak-anak Bunda. Kalo seluruh persoalan hidup bisa teratasi hanya dengan melihat kalian tumbuh besar, Bunda gak perlu cowok deh kayaknya! *opo hubungane?!*

Btw, gambar pertama adalah Kutu dan kedua adalah Kuda waktu masih umur setengah taunan, diambil waktu jalan-jalan ke lapangan depan Gedung Pusat.

Comments:

  at: 10:05 AM, posted by Anonymous nana said...

hihihi..jadi kangen tigger. tau deh rasanya. bayangkan saja aku pernah nangis dengan airmata satu ember gagara tigger diacungin sapu ama bokap hingga dia lari dengan ekor dilipat diantara kaki belakangnya, padahal itu kita udah mau berangkat ke gereja, walhasil aku digereja sesenggukan ampe mata merah ngebayangin tigger huhuhuh
belum lagi pas 3 kali tigger diracun orang sampe lemes
belum lagi pas mau nabok cowok norak gagara dia menghina tigger
whoaaaa..

  at: 4:21 PM, posted by Blogger Catatanku said...

Wah.. sejak kapan mencintai makhluk yg ini? *nice quota*
Post a Comment

<< Home