"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

Halo, Sevel!

Posted by The Bitch on 5/08/2012 12:01:00 PM

Gambar diambil dari sini 

Tau Sevel? Itu, lho, 7-Eleven, tempat nongkrong (yang katanya) murah dan buka 24 jam di sekitaran Jakarta. Karena akses nggak kenal libur dan Wi-Fi gratisan, saya jadi sering ke sana. Entah nebeng garap kerjaan atau cuma nongkrong janjian dengan teman.

Saking seringnya saya ke sana, saya jadi kebal dengan riuhnya dedek-dedek bercelana gemes atau kakak-kakak hipster. Tapi satu hal yang saya nggak kebal: buta kebersihan.



Dua gambar itu saya ambil jam 3 pagi hari Senin, 7 Mei 2012. Meja yang letaknya ada diantara dua tempat sampah sebesar dosa tak terampuni yang kanan itu tadinya berisi tiga mas-mas yang sepertinya masih kuliah tingkat akhir. Gambar yang satu lagi tepat berada di sebelah meja saya, dengan tempat sampah yang sama besarnya diantara kami.

Jika mata dan nuranimu jeli, kamu akan lihat ada yang salah dengan kedua gambar tersebut: sampah. Mengingat letak tempat sampah yang hanya sejangkauan tangan, usaha bukanlah jadi masalah utama. Tapi ini masalah ketidakpedulian.

Sekali sempat saya iseng nongkrong bareng mas-mas petugas kebersihan dan pekerja Sevel ketika mereka sedang rehat sambil ngopi dan merekap pagi-pagi. Ketika saya bertanya apakah pengunjung tidak diingatkan untuk buang sampah pada tempatnya, dengan tegas salah satu mas-mas itu menjawab, “di sini tamu bebas ngapain aja, Kak. Udah kebijakan perusahaan. Mau lari-larian atau nongkrong berapa lama juga nggak papa. Seperti rumah sendiri.” Sontak kening saya berkerut. Orang macam apa yang membiarkan sampah bertebaran di rumahnya sendiri?

Dari teman saya yang sering jalan-jalan, saya dapat cerita tentang kebiasaan warung cepat saji di negara-negara bule sana. Bukan hanya kursi yang seringkali absen karena pengunjung diharuskan makan sambil berdiri, tapi juga ketiadaan sampah bekas makanan yang tertinggal di meja. Mereka memang punya petugas kebersihan, tapi pengunjung juga terbiasa membuang sampah sendiri ke tempat sampah karena semua perangkat makan biasanya memang hanya sekali pakai dan bisa langsung dibuang.

Balik lagi ke mas-mas petugas Sevel yang saya ajak ngobrol, saya pun bertanya lagi. “Tapi kan kalo pengunjung pada buang sampahnya sendiri, kerjaan masnya bukannya jadi lebih ringan ya?” Dan dijawab dengan, “ya nggak papa, Kak. Kan saya emang dibayar buat ngebersihin. Yang penting mah tamu nyaman, ngerasa bebas.”

Oh, well… ternyata masalah kebebasan bisa berarti lepas dari tanggungjawab paling minimal untuk membersihkan sampah yang kita bikin sendiri. Haha. Cuma saran sih. Mungkin PR-nya bisa kampanye baru daripada sekadar mem-blowup promo makanan segede lapangan bola di billboard (iya, saya lebay). Cerdaslah sedikit. Jangan cuma ngeracunin konsumen dengan bikin mereka tambah bodoh. Kasih lah edukasi. Kalau kata orang Jawa, ngono yo ngono, ning ojo ngono. Oh, saya belum sampai pada tulisan "18+ A good ID is a good idea" lho untuk para pembeli rokok. Masih banyak kok saya lihat anak-anak berseragam sekolah merokok tanpa rasa bersalah di kawasan 7 Eleven. So, 18+ itu sepertinya cuma mantes-mantesin aja.    

Ngomong-ngomong, tulisan ini BUKAN untuk menyerang mas-mas dan mbak-mbak petugas Sevel, lho. Ini buat kalian, para nongkrongers berisik yang sering bergerombol sampai hampir subuh. Termasuk saya. 

UPDATED:
Sepertinya lumayan berhasil nih saya ngecipris di sini. Ya meskipun per 28 Mei 2012 masih lebih banyak promo produk dan yang beginian cuma satu, tapi lumayan lah, daripada lu manyun ((=


Labels:

Comments:

  at: 12:53 PM, posted by OpenID frozenmenye2 said...

Bikin malas nongkrong karena brisik dan jorok sama sampahnya itu sih...

  at: 1:16 PM, posted by OpenID Sanjaya Wisnu said...

ga pernah masuk tempat2 nongkrong seperti itu, ga suka keramaian juga sih.

tapi aku emang ga suka sih tempat nongkrong yang kotor, banyak asap rokok..apalagi yang ngokok anak2 baru gedhe :))

  at: 1:24 PM, posted by Blogger The Bitch said...

ya.. gitu deh =D

  at: 2:42 PM, posted by Blogger puisi, dan sajak said...

untungnya saya sevelian garis keras yang menjjung tinggi kebersihan sevel (preeeettt)

  at: 2:52 PM, posted by Anonymous kw said...

ahaha saya sering ke sevel, tp maksimal cuman beli roti tawar dan susu kedelai. tak pernah nyampah loh :)))

*tapi barusan ada berita serem....
keributan dsi sevel. ga pengen nongkrong lagi hehe

  at: 5:37 PM, posted by Blogger idarmadi said...

Kalo di negara Paman Sam, yang nongkrong di depan SevEl itu biasanya kaum 'bum' atau 'homeless'. Di sini yang nongkrong mungkin ababil, jadi engak tau ada konsep kebersihan. :P

  at: 5:19 AM, posted by Blogger The Bitch said...

Ayang Babik aka Dimas
iya, terus nyuruh2 "hayo yg punya memek pada bersihin meja hayooo". huh! sebel kalo Ayang Babik udah ngomong gitu )= padahal kan Ayang ngotorin juga. tapi mentang2 punya titid jadi bisa nyuruh2 gitu. seksis deeeh. eh, ini sekalian gw bikin pasaran lu mati di lapak gw dengan ayang2an. huahahaha! *ketawa setan*

Mas KW
ya... kalo gw ngeliatnya itu tempat emang udah diincer aja sih, Mas. maksudnya, mungkin pelakunya kek gitu tuh setelah beberapa waktu ngamatin tempat itu. soalnya gw ngalamin sendiri ada jam2 lepas tengah malem yg emang sepi mampus. selantai bisa gw doang sendirian, satpam atau janitor aja ndak ada. tapi mungkin itu karena gw biasanya di lantai atas sih yg deket ama modem. hehe. ga tau juga kalo di bawah gimana. tapi di sevel tempat gw biasa ngerampok bandwidth emang masih dibilang lumayan aman lah. kan di belakangnya-setau gw-ada rumah dinas pejabat kepolisian juga.

Bro Id
"sejarah" convenient store dipake nongkrong mungkin bisa diliat dari kebiasaan anak2 punk Bandung dulu yg sering ngemper di pelataran Circle K yg lumayan gede di salah satu prapatan gede juga (gw lupa namanya), karena letaknya yg strategis. sayangnya, CK izinnya minimarket, bukan restoran. setau gw Sevel datang dengan izin restoran, dan kemungkinan besar karena settingan 'restoran' ini yg bikin para nongkrongers secara nggak sadar merasa sedang nongkrong di tempat makan. itu sempet kepikiran juga sih ama gw.

kalo postulat lu tentang 'karena ababil jadi enggak ada konsep kebersihan' itu buat gw logika patah yg nggak nyambung. but even if they are, gw lebih melihatnya ke salah asuhan yg dilestarikan negara. ini bisa panjang nih bahasannya ((= but bear with me.

jadi seperti yg gw liat dari filmnya Michael Moore, SiCKO, di Perancis ada lembaga sukarelawan yg dipiara negara untuk bantuin ibu2 hamil dan menyusui. mereka nyediain tenaga gratisan yg dateng seminggu 3-4x @4jam buat bantuin kerjaan domestik. laundering, belanja, masak, bebersih rumah. terus juga ada orang yg bisa dipanggil tiap hari yg kerjanya ngasih tips membesarkan dan nge-handle bayi/batita dengan baik dan benar. di Belanda sendiri temen gw cerita kalo negara nyediain kursus2 life skill tentang parenting (bisa diliat di sini: http://bangaip.org/2012/04/tentang-kelas-dan-hipokrasi-orangtua/) dan semuanya gratis. bahkan perpus-kalo ga salah-juga nyediain mainan buat anak2 yg bisa disewa per tahun.

sementara di sini? PAUD yg harusnya jadi lembaga yg berfungsi buat empowering ibu dan anak jadi sekadar tempat penitipan bayi yg membebaskan pengajar nyekokin dogma agama sedari dini. Posyandu yg harusnya jadi mediator pemerintah "mendidik" generasi penerus dan ibu2nya cuma jadi tempat jualan kacang ijo segelas seceng dan nimbang gratis (atau ngomelin ibu2 malang yg timbangan bayinya nggak naik2 atau malah turun). di beberapa tempat malah PKK ga jalan sama sekali, padahal itu salah satu tempat sosialisasi ibu2 yg kalo didayagunakan bisa lebih bermanfaat ketimbang mereka ngerumpi di arisan atau ngegosip di majelis taklim.

instead, negara malah nyusahin orang mau menikah dengan alasan agama, bikin2 peraturan tentang syahwat yg harusnya jadi urusan pribadi-sama seperti keyakinan, dan nggak memihak rakyat kecil sama sekali. oh, kecuali UU tentang anak diluar nikah yg sekarang udah nggak ada tulisan "anak haram" lagi di aktenya.

kalo aja para anggota kewan itu lebih ngeliat apa yg lebih diperlukan rakyat dan bukan apa yg dibutuhkan mereka sendiri...

gokil, komeng gw panjangnyaaa ((=

  at: 3:29 PM, posted by Anonymous rapa said...

Mirip-mirip ngajarin anak gua yang 3 taon ini mah. Kalo emaknya nongkrongin baru mau buang di tempat sampah, tapi kalo dah ngumpul sama balita laen (yang lagi diasuh emaknya masing-masing) wesyeh...podo ae koyo ngasi konfeti ke bayi, berserakan kemana-mana bungkus-bungkus bekas makanan, dan emak-emak itu kok yo diem aja gitu loh, alesannya selalu sama "Biasa lah, anak kecil", wangun. Padahal ntarnya bakalan bener-bener "biasa lah" sampe tu anak pada gede, hiiiyyy keblinger deh gua inget punya temen cantiknya naujubilah tapi kalo abis ngelap muka tisunya dijatohin gitu aja ke bawah, gua jalan sama dia tadinya minder malah jadi malu ngoahaha.

Nah anak gua, begitu emaknya lagi ga ada juga gitu, karena orang laen ga berani marain anak gua kecuali gua, akhirnya mungkin dia pikir "It's OK buang sampah sembarangan, emak gua aja yang gak OK". Padahal, bukannya pengen anak gua diomelin orang tapi setiap individu harus kompak satu suara kalo pengen sesuatu seperti budaya buang sampah pada tempatnya itu mendapatkan tempat sendiri di hati, sehingga orang buang sampah di tempat sampah itu punya tempat juga pada slogan "udah bawaan orok", bukan cuma karena disuruh guru TKnya (atau emaknya yang galak *peace*).

Tapi mbak-mas Sevel itu kok yo pasrah temen, bikin gemes aja. Temen gua yang cantik itu ngomong apa coba pas buang tisu itu? "Hih, biarin aja kan ada cleaning service, ntar dia makan gaji buta lagi kalo ga ada yang dibersihin", wuttde...sampe sekarang ga pernah lagi gua jalan sama dia, tapi intinya...mental ditindas itu loh ya kok dipelihara. #gemesbukankepalang

Jangankan nongkrong di Sevel, ngumpul di kawinan orang gedongan juga, walau lagi pake jas, kalo udah kebiasaan nyampah, tinggal tungguin aja beberapa menit lagi diperjalanan pulang pasti lempar plastik isi sampah dari kaca mobil ;p

#ikioposeh

  at: 12:21 AM, posted by Blogger The Bitch said...

Ih, Tante Rapa komeng di mari juga. Senangnyaaa. Hehe.
Eh, gw pernah tuh negur anak kecil depan emaknya gara2 buang sampah dari jendela angkot. Pas emaknya lagi ngangkat2 ngomongin anaknya yg pinter karena udah kelas 6, si anak dengan enteng buang plastik bekas makanannya keluar jendela. Ya gw bilangin aja, "eh, kata mama kamu tadi kelas berapa? Enam ya? Kok ga pinter sih buang sampah aja masih sembarangan. Di luar kan jalanan, bukan tempat sampah."
Terus apa yg terjadi, pemirsa? Biasa. Kemudian hening gitudeh ((=

  at: 1:40 PM, posted by Blogger jodi said...

sementara di sini? PAUD yg harusnya jadi lembaga yg berfungsi buat empowering ibu dan anak jadi sekadar tempat penitipan bayi yg membebaskan pengajar nyekokin dogma agama sedari dini.
untungnya PAUD dideket rumah ane gak kyk gitu, tetangga ane yg anaknya disitu beres semua, kalo jajan ga nemu tempat sampah yaa bungkusnya dibabawa weh terus mpe rumah..

dan masalah agama itu wajar, siapa yg gak mau anaknya punya tingkat keimanan yg tinggi..?
ane aja ngerasa beruntung selama SD dapet ajaran agama yg lumayan banyak..

Posyandu yg harusnya jadi mediator pemerintah "mendidik" generasi penerus dan ibu2nya cuma jadi tempat jualan kacang ijo segelas seceng dan nimbang gratis (atau ngomelin ibu2 malang yg timbangan bayinya nggak naik2 atau malah turun). di beberapa tempat malah PKK ga jalan sama sekali, padahal itu salah satu tempat sosialisasi ibu2 yg kalo didayagunakan bisa lebih bermanfaat ketimbang mereka ngerumpi di arisan atau ngegosip di majelis taklim.
sekali lagi, alhamdulillah, di tempat ane posyandunya gak kayak gitu, mengedukasi & memancing bumil2 serta ibu2 lain buat kritis, kdg terlalu kritis krn suka nyebar undangan bedah buku2 kiri yg msh dianggap tabu sama orang2 di kota ane..

aah, dan tentang sevel, ini topik lama tapi masih relevan sampe sekarang..
ane pernah berantem ma pemuda gahul di sevel gegara dia pergi tanpa beresin sampahnya dan pas ane kasi tau baik-baik malah nyolot nyuruh ane aja yg bersihin, hahahaha, cacad pisan..

eh abis itu dia malah tetep ngeloyor, yaudah ane tuang aja bir bekasnya dia ma temen-temennya (ada cowo, ada cewe, ada yg pacaran) ke mereka..
abis itu ane dipukulin, ane baleslah (sok kuat ceritanya)..

untungnya ane dibantuin ma tukang parkir liar disitu karena mereka jg udah gedeg ngeliat kelakuan yg orang-orang nongkrong disitu, mobil merekapun dibaret-baret ama temen-temennya tukang parkir, bannya pun dikempesin, hahahah..

konyolnya, sebelum bocah-bocah itu pergi, mereka tuh lagi rame ngebahas earth day & bikin anggaran buat nanem 100 pohon di kampusnya, hahahahahah, idiotnya keterlaluan..

apatisme macem itu kalo dibiarin sampe tua jadinya lupa sama yg namanya tenggang rasa, kalo diajak berdialektika/musyawarah juga pasti maunya menang sendiri..
pantesan aja jakarta banjir mulu tiap taun, penduduknya jorok-jorok sih..
sedih ane kena mutasi ke jakarta padahal udah enak-enak kerja di biak..

#truestory #sevelsalemba

  at: 3:15 PM, posted by Blogger The Bitch said...

Hi Jodi!

Terima kasih udah komen di post yg udah lama banget!

Soal tempat lo yg PAUD dan PKK-nya keren banget, sepakat. Ga bisa nyamaratain juga. Tapi waktu entri ini dibuat taun 2012, ya emang masih kek gitu. Kebetulan gw punya nenek yg rumahnya deket sama Sevel TKP di atas, daerah Gandaria, Jaksel. Terakhir gw ke sana dan ngupingin emak2 abis taklim bahasannya juga masih sama.

Soal bocah2 ngaktivis itu ya... Kalo kata temen gw yg anak gerakan beneran, namanya masih 'aktivis gelombang 1' yg ga ada progress. Berkutatnya masih di hal yg sama. Kalo istilahnya temen2 lesbian, 'baru mlethek'. Makanya heboh ngomongin event yg kosmetik banget, tapi aplikasinya nol besar.

Eh, lo PNS ya ada mutasi2an? Kalo gw sekarang mutasi ke Bali. Masalahnya masih sama: sampah & kebiasaan yg susah sekali diubah dan pengelolaannya yg ga seksama. Well, sepertinya ini PR gede2an buat kita semua sih. Tapi kita minimal bisa melakukan satu hal: ngurangin penggunaan plastik.


Post a Comment

<< Home