"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

Catatan 2: Achievement, Anyone?

Posted by The Bitch on 2/15/2013 01:45:00 AM


Friendship is like Darwin’s theory, anyway. It sorts out, adapts, evolves. And only the fittest survives.


Halo, Pit! Apa kabar?

Halo juga, Mas! Kabar baik… masih gendut. Haha! (tertawa getir)

Kalo itu sih nasib, Pit. Udah nggak bisa diubah. Suratan takdir! (tepuk-tepuk punggung) Oke… jadi, kita wawancara kan?

Emang gue punya pilihan lain? (muka memelas)

Ya udah. Pertanyaan pertama: umur segini, pencapaian lu apa?

Buset! Langsung digertak gini gue! Haha! Pertanyaan lu nggak ada yang lebih gampang?!

Udah, jawab aja…

Ummm… (elus-elus dagu) Kalo untuk diri sendiri, gue bisa bilang kalo hidup gue tercukupkan. Pencapaian gue udah puncak, setidaknya untuk sekarang. Gue punya keluarga kandung yang—meskipun nggak sempurna—lumayan bahagia, berkecukupan meskipun hanya buat diri sendiri, dan masih bisa berbagi meski sedikit. Gue punya tempat nongkrong nyaman dan keluarga sambung meskipun di tempat baru, yaitu orang-orang yang bisa gue sebut teman. Mereka baik, bahkan sampe ada yang mau bayarin tiket pesawat Jakarta-Denpasar. Walaupun hampir nggak berduit, gue bisa hidup dengan nilai yang gue anut, tanpa paksaan, tanpa tekanan. Ya paling kalo pas lagi ada tenggat kerjaan doang deh gue tertekan. Tapi all in all, gue bahagia. Gue rasa itu udah menjawab semuanya. Pencapaian puncak banget tuh. Susah lho, jadi orang bahagia. Kebanyakan mesti punya syarat dan ketentuan berlaku. Macem promo provider telko.

Lalu kenapa Bali? Mau ngapain di sini?

Kenapa tidak? Lagian, dapet tiketnya ke Bali. Kalo ada yang ngasih tiket ke Swedia juga gue bakal di sana, ngedonlot torrent ampe bego di markas TPB, kenalan sama bule-bule ganteng-tapi-gila, dan nggak bakal ngeladenin orang iseng wawancara kayak elu.

Terus… Gue di sini mau ngapain ya? Nggak tau. Tapi yang pasti sih bersenang-senang cari petualangan.

Define “bersenang-senang”.

Apapun gue anggap bersenang-senang kok. Termasuk kerjaan. Kalo nggak seneng kan nggak gue kerjain. Walaupun masih ada sisi ngeselinnya sih. Biasanya kerjaan yang ada duitnya. Anggap aja gue kacung, dibayar majikan. Kalo majikan minta apapun ya harus gue turutin kan? Namanya juga dia yang bayar gue, dan gue butuh duit. Simple. Sama lah ama kerjaan gue. Nggak nulis, nggak nerjemahin. Ya begitu itu intinya. Tapi gue kan penyembah invoice yang kaffah. Jadinya, semua hal-hal yang ngeselin akan hilang seiring invoice cair. Itu aja.

Terus, selama di sini udah ada yang cair?

Oh, itu rahasia perusahaan… (nyengir jumawa) Tapi kemarenan gue dapet tawaran bantuin om heker keren. Gue udah tau dia jaman dia masih jaga warnet di Jogja. Gara-garanya abang-abangan gue ribut ama bininya dan gue disuruh nemenin nemuin om keren ini. Nggak tau deh, mau curhat atau pinjem duit. Haha! Dan karena gue masih cupu, imut, dan gampang terbujuk, kami jalan deh tuh berdua malem-malem menelusuri Gejayan. Dan waktu itu si om belom keren, masih superdekil dan kucel dan berkantong mata hasil begadang berhari-hari. Rada nyesel juga sih. Kirain bakal ada vitamin A, liat yang ganteng-ganteng. Dan gue nggak nyangka, sekarang om dekil itu namanya udah berkibar dimana-mana. Terus mak bedunduk ujug-ujug aja gitu beberapa hari lalu dia nelpon, nawarin gue masuk timnya yang berisi orang-orang klotokan. Meskipun kerjaan nggak berbayar, buat gue ini BEYOND bersenang-senang! Bayangkan! Gue bakal kerja bareng sama THE legend!

(Muka bosan) Oke. Pertanyaan selanjutnya. Udah ngalamin apa aja yang seru-seru di Bali?

Wah, buwanyak! Sekarang you shut the fuck up and listen, Mas. Gue mau cerita.

Jadi tuh pas gue nyampe Bali gue terpana dong. Betapa di Pulau Dewata yang indah-berseri-mewangi-sepanjang-hari—LITERALLY!—ini NGGAK ADA ANGKOT! Buset… gue nggak ngebayang gimana gue bakal gahol ngecengin bli-bli Bali yang mendadak ganteng kalo lagi pada metirta di Banjar pake putih-putih. Berapa hari kemudian temen gue dateng, ceritanya kunjungan balasan karena pas dia kawinan gue dateng kondangan. Terus gue meratap-ratap kayak Iis Dahlia ngedangdut di video klipnya gitu, tentang betapa suramnya hidup kalo gue nggak bisa kemana-mana dan duit pun nggak seberapa. Nggak mungkin juga kan tiap hari ngojek atau naksi mulu.

Terus, temen gue nawarin buat nyariin sewaan motor ke temennya. Maksudnya sih biar lebih murah dan reliable. Beberapa hari kemudian dateng lah si temen gue itu bareng temennya, bawa dua motor. Satunya motor keren—warnanya merah-item—dan satu Supra bapuk. Oh, temennya itu mirip simpatisan FPI. Atau debt collector ya? Ya itu lah, sebelas-duabelas.

Terus, gue sadar diri dong… langsung ke ATM, ambil duit dan bayar. Gopek aja gitu bilangnya. Dan instead motor yang warnanya gue banget itu, gue dikasih lah kunci kontak The Bapuk! Dalem hati gue bilang, “man… kalo motornya butut gini mah mending gue nyicil sendiri aja. Bayar pake jembut juga nggak papa lah.” Tapi ya secara kan gue anaknya baik budi dan halus tutur bahasa. Gue cuma cengar-cengir miris. Gue tanyain dong, ini motor masalahnya apa. Dijawab, motornya sehat. Padahal speedometer aja nggak jalan. Hihi. Ya udah, gue pikir nggak penting lah. Toh speedometer jalan juga gue masih kalah ama angin sawah. Dan mereka pergi dengan wajah sumringah. Sementara hati gue patah mengingat lima lembar duit plastik kemerahan cuma numpang lewat doang.

Dua hari kemudian gue dapet temen nge-date. Tapi sepertinya alam semesta tidak mengizinkan gue hepi-hepi. Jadi aja di perjalanan ujannya kayak ada malaikat yang jumlahnya sepopulasi Cina kompakan niruin anak gahol Jakarta pulang dugem: jackpot nggak berenti. Gue sempet neduh dan nyasar, tapi motor nggak kenapa-kenapa. Sampe venue… (di sini drama dimulai!) KUNCI KONTAKNYA NGGAK ADA! Ternyata lubang kuncinya longgar, kuncinya jatuh entah di mana, and nobody told me that to anticipate that kinda shit. Untung temen nge-date gue yang brondong ganteng (tapi kecil dan pendek, hihi) itu udah dateng. Berbasah-basah, gue masuk kafe dan teriak-teriak panik. Dia sigap, matiin motor pake kontak motornya, dan bisa. Terus pas gue udah tenang dan setelah spaghetti menggoda iman di piringnya gue abisin, gue SMS lah Mas Debt Collector… eh, Mas Pemilik Motor—atau singkatnya kita sebut sebagai MPM. Gue jelasin secara terperinci dan paripurna sampe 3 halaman SMS tanpa singkatan dan sampe jempol gue kram. Dan lu tau jawabnya? “Cari tukang kunci aja”.

Fuck! Mau nyari tukang kunci di mana ujan-ujan jam 9 malem seberang sawah?! Bodat berkerak! Kalo gue nggak inget mesti behave depan mahluk ganteng, gue pasti udah nyap-nyap. Nggak lama si MPM nelpon. Gue tetep kalem dong, kayak di kolem. Gue bilang motornya diambil aja dan duit gue tolong dibalikin. Eh, langsung ditutup telponnya. Pas mau balik, kunci kontak penyelamat itu ndak bisa menghidupkan si Bapuk. Akhirnya dengan berat hati gue tinggal lah motor di halaman kafe dan minta mas waiter buat bawa tukang kunci besokannya. Dan gue deg-degan. Bukan karena harus ninggalin motor orang di halaman parkir semaleman sih, tapi karena pulangnya dianter si brondong. Hahay!

Malam berganti dan Mas Robin, waiter kafe yang kalo lagi off bantuin Batman si penumpas kejahatan pembela kebetulan, dateng bawa tukang kunci. Gue mesti bayar 40 rebu. Ya udah lah, nggak papa. Secara bawanya juga jauh. Tapi abis itu kan motor mau gue panasin, eeeh… gue selah ampe setengah jam, ampe kalori gue kebakar banyak, ampe kutang gue melonggar (oke, ini lebay) nggak bisa-bisa nyala, dong! Gue SMS lagi si MPM dengan proses penjelasan berulang dan jempol yang kembali kram. Jawabnya sekalimat doang: bawa ke bengkel aja.

Nyeeet! Nenek-nenek bungkuk bangkotan bau tanah setengah buta juga tau gituan doang mah! Gue males nanggepin. Untungnya salah satu temennya Mas Robin, Mbak Putri, adalah anak pemilik bengkel dan tau gimana ngakalin motor. Walhasil, Supra bapuk itu kembali menyala. Untung aja Mbak Putri sering liat para montir bekerja instead of dia kerja untuk Bangbros…

Di tengah kejadian itu temen gue yang merekomendasikan MPM from Hell nelpon, memohon agar gue mengusahakan motornya jalan lagi tanpa minta duit gue balik karena emang udah abis, nggak ada yang bisa dibalikin. Gue nggak tau lah mereka berdua punya kebutuhan apa sampe bisa ngabisin duit gopek cuma dalam dua hari. Tapi mungkin gue yang lajang jalang ini nggak bisa memahami kebutuhan para bapak muda beranak satu. Jadi ya, dengan semangat bantuin temen, gue menghela napas berat lalu pulang.

Besoknya gue kaget terbangun karena ada telpon. Si MPM, nanya motornya gimana. Setelah gue jelasin dengan suara cengar-cengir karena tiga per empat nyawa gue masih jalan-jalan, dia nyerocos: “Itu motor saya pake bertaun-taun nggak pernah kenapa-kenapa. Jangan cerewet ya jadi orang!” lalu telpon dimatikan.

Reaksi pertama gue? Ketawa! Gila tuh orang ya, berasa nggak punya dosa banget ngomong gitu. Udah gue bayar tapi nggak ada tanggungjawabnya. Tapi nggak tau ya, gue mendadak moda males-nyari-ribut 24/7 selama di Bali sini. Mungkin karena tiap hari suasananya santai akibat rumah yang gue tempatin menghadap sawah yang kalo malem bintangnya deket dan banyak banget tinggal dipetikin kayak bulu ketek. Atau mungkin juga karena tiap hari di sini gue maen sama monster gundul-gendut kecil dan lucu yang kalo tantrum teu pararuguh tapi kalo senyum dan nyolong cium bikin hati meleleh. Awalnya gue udah niat mau ngerobek ban atau menggadaikan STNK pas MPM dateng ngambil motor. Jadi, instead of STNK, gue kasih aja resi Pegadaian buat dia tebus. Tapi setelah gue pikir-pikir lagi ya buat apa? Balas dendam? Duh, gue udah nggak maen gituan lagi.

Sekarang sih gue mikirnya orang-orang yang nggak punya alasan tapi melakukan hal-hal jahat ke orang lain itu hidupnya nggak bahagia. Mungkin di Diagram Maslow kotak eksistensinya nggak terpenuhi. Atau masa kecilnya nggak menyenangkan, jadi korban bully yang nggak bisa ngebales dan nggak ada yang belain. Makanya pas udah tua modelnya jadi SOS gitu. Seneng liat Orang Susah. Terpuaskan kalo ada orang yang ngerasain ketidakberdayaan yang sempat dia rasain. Menyedihkan sih kalo kata gue. Terus, orang yang kayak gitu mesti kita limpahin pembalasan dendam? Nggak level lah. Ngak fair juga. Idupnya aja udah blangsak, ngapain dibikin tambah susah lagi? Nggak bakal selesai. Ngeliat gue masih bisa ketawa-ketawa aja mungkin jadi siksaan buat dia karena gue nggak goyang dizolimi. Dan dia nggak bahagia aja sebenernya udah kutukan seumur hidup. Dia harus jalanin itu sampe mati, tanpa bisa ngelés atau absen, tanpa ada seneng-senengnya. Kecuali dia bisa belajar dan berubah.

Tapi aftermatch-nya itu lucu. Semua orang yang gue ceritain dan kenal gue lama pada heran karena gue cuma ketawa-ketawa instead of bikin skema jahat yang feasible. Mereka pikir gue berubah mendewasa dan bijaksana-sini-sono-situ. Itu another achievement juga buat gue. Mereka nggak tau aja kalo gue sedang menerapkan the art of war. Gue mengawasi, mengobservasi, mencatat. Dan gue nggak akan lupa. Si temen mungkin emang pas apes. Rekanan MPMnya cacat luar biasa di mata gue. Itu aja udah cukup bikin gue males urusan lagi sama dia. Udah lah, mulai saat itu temen gue hidupnya bakal damai deh, nggak bakal gue colek lagi.

(Menghembuskan napas) Fiuh! Beneran seru. Tapi udah dibalikin kan motornya?

Udah. Belom sebulan padahal, paling 2 minggu. Pulangnya, si MPM gue kasih goodie-bag karena monster kecil abis ulangtahun. Abis itu dia lempeng, cuma bilang “minta maaf ya”. Tapi duit gue juga nggak balik. Haha! Ya gue juga nggak minta balik sih. Mungkin dia lebih perlu. Kerjaannya paling apa sih, pegawai rendahan doang. Gajinya juga paling nggak seberapa lah dengan otak seculas itu dan kelakuan sekatro itu. Maklumin aja. Haha.

Wah… nggak nyangka. Ternyata elu baik juga, Pit!

Huahahahaha! Ide gila dari mana itu?! Karena gue ngasih goodie-bag? Huahahaha! Bukan baik, ituuu! It’s just something I had to do. Kotakannya banyak. Si Mama Monster salah ngitung. Meskipun isinya cuma cemilan bocah semacam biskuit, susu fermentasi, permen, dan sebangsanya, they had to go. Menuh-menuhin tempat doang. It was NOT—I repeat—NOT an act out of compassion. It was merely an act out of needs.

Oke. Masuk akal. Terus lu kapok nggak Pit, meeting new people, making friends?

Nggak. Sama sekali. Apalagi di sini, tempat baru, petualangan baru, hidup baru—semoga, kalo gue nggak keabisan duit duluan. Hihi. Gue perlu ketemu orang-orang baru, kenalin karakternya lagi, kenalin kebiasaannya, budayanya. Adaptasi. Gampang-gampang susah, tapi bukan nggak mungkin. Cuma sekarang gue lebih hati-hati sih. Seriously don’t hope, don’t expect, and make the best out of my time. Yang paling penting mah buka mata-telinga-hati aja lebar-lebar. Dan gue selalu “mencatat.”

Seringnya orang nuduh gue milih-milih temen. Padahal temen yang milih gue. Dan sampe sekarang “kutukan” Mbak Rina, mpok-mpokan gue di Jogja yang kacamatanya sepantatbotol itu, masih terbukti: bahwa cuma orang dengan telinga dan hati baja yang mampu bener-bener temenan sama gue.

Maksudnya?

Gue tau reflek gue terlalu bagus. Meskipun gue baik budi dan halus bertutur, kadang otak gue nempel di lidah. Kalo ngomong sering nggak pake saringan. Kalo sebel, bilang; kalo seneng juga keliatan. Ekspresif. Sering jadi backlash ke gue tuh. Orang jadi tersinggung because of the things I said. Apalagi kalo ada orang curhat ke gue, disengaja atau nggak, gue solution-oriented. Gue selalu nyari jalan keluar. Padahal terkadang orang cuma perlu kuping. Terus kalo gue udah sempet ngasih solusi dan tuh orang balik lagi cerita masalah yang sama dalam waktu yang beda, gue sering jengah dan bilang “idup lu membosankan sekali, masalahnya itu-itu doang. Kreatif dikit lah. Dateng lagi ke gue kalo masalah lu udah ganti. Gue males same-shit-different-day gini.”

Ya gara-gara itu sih proses seleksi alam dan adaptasi bekerja. Yang nggak kuat mundur, yang kuat bertahan. Makanya gue bilang temenan itu udah pungkasnya pengejewantahan teori evolusi Darwin. Survival to the fittest. Tapi ini udah rada medingan. Gue udah nggak terlalu ambil pusing kalo orang-orang yang gue sebut temen itu mau ngapain.

Kayak kapan hari itu temen gue curhat, nanya baiknya gimana. Dia lagi ribut sama pacarnya. Gue bilang dia harus kasih jeda dulu sama dirinya sendiri dan pacarnya itu to make things clearer. Dan… voila! Beberapa menit berikutnya dia minta gue ngontak pacarnya karena dia senewen pesannya nggak berbalas. Gue males. Ini urusan mereka berdua, personal, kenapa juga gue dibawa-bawa? Toh mereka ngewe juga nggak ngajak gue. Ya gue juga nggak mau sih, threesome gitu.

Nah, hal-hal kayak gitu sekarang udah bisa gue redam. Gue nggak lagi ngomong frontal, tapi gue cek-cek ombak dulu. Kalo emang bisa difrontalin ya frontal. Kalo ada orang kalut kayak gitu ya gue baik-baik ngelésnya.

Tapi ya itu tadi sih: gue “mencatat”. Gue observe. Analisa dari semua hasil catatan dan observasi gue yang akan jadi output tindakan gue selanjutnya. Seperti yang gue bilang tadi, temen yang milih gue. Dan itu gampang banget. Sering aja kita nolakin hal-hal yang mereka minta tapi kita nggak suka. Mereka bakal minggir sendiri kok. Lagian, kalo emang temen, udah tau dong mana yang temennya suka dan mana yang nggak? Kalo masih belom tau juga ya… yakin lu temennya? Bukan orang yang manfaatin dia doang?

Nah! Itu pertanyaan selanjutnya! Sering dimanfaatin temen nggak?

Huahahaha! Nggak asik lu, Mas!

Tapi bukannya nggak bisa dijawab, kan? Jawab dong…

Ummm… (berpikir) Gampangnya gini: kita, manusia, hidup dari saling memanfaatkan. Jadi, kalo mereka merasa jumawa udah bisa manfaatin gue, mereka nggak tau aja kalo mereka juga udah gue manfaatin jadi spesimen penelitian gue.

Emang lu lagi neliti apa, Pit?

Human mind. It fascinates me. How people react, their inconsistency, their fear, pride, joy. Termasuk di dalamnya ya achievement itu, kayak yang lu tanyain.

Seperti yang pernah gue dapet hasil iseng browsing, Einstein bilang, two things are borderless: universe and human stupidity. Itu gue setuju banget. Tapi orang jadi bego penyebabnya ada dua hal. Pertama, mereka nggak mau cari tau. Kedua, mereka emang nggak tau.

Nah, yang tipe kedua ini juga tergantung orangnya. Kalo rasa penasarannya cukup tinggi, ada celah sedikiiit aja buat cari tau dan dia mau, ya nantinya diharapkan bakal nggak bego lagi. Karena akhirnya tau. Untuk itu diperlukan kerendahan hati. Soalnya, dari pengalaman gue sendiri, kalo gue nggak merendah, nggak buka semua pintu untuk berbagai kemungkinan yang gue sendiri nggak kebayang, gue akan susah nerima informasi atau pengetahuan baru. Kalo sotoy ya wasalam aja, jadi orang bego tipe satu. Sering ngeselin tuh. Karena keras kepala, keukeuh sama pengetahuan yang dia anggap benar. Nggak mau dengar orang bilang apa. Nah, antara ngeselin dan bego, kalo salah satu masih bisa termaafkan lah sama umat manusia. Tapi kalo udah ngeselin terus bego, mau jadi apa lu?!

Gue sendiri jauuuh dari rendah hati. Orang yang nggak kenal gue juga pada tau kalo gue belagu. Tapi kalo menurut gue pendapat gue bener, ya gue klotokan juga, kepala batu. Tapi kalo gue bener nggak berarti orang lain salah juga kan? Gue di situ. Nggak rendah hati tapi nerimaan. Biar cepet selesai aja sih sebenernya. Hihi.

Terus, dapet pengetahuan apa dari penelitian lu itu?

Ya banyak. Gue jadiin database aja. Salah satunya adalah: keinginan bikin lu nggak bahagia dan bodoh. Ini pembuktian dari komik Buddha yang sempet gue baca pas nginep di rumah mbak cantik dan baik yang guguknya unyu. Soalnya ketika lu menginginkan sesuatu, mata lu ketutup dari hal-hal yang udah lu dapetin. Menginginkan sesuatu bukan hal yang jelek juga sih. Itu justru harus, buat ngetes nyali dan kemampuan. Tapi yang jadi masalah adalah ketika lu nggak tau kapan harus berenti berkeinginan, kapan harus nerima “kekalahan” ketika keinginan itu nggak bisa lu dapetin—ketika pencapaian lu kandas. Man, that sucks. Been there, done that. Tapi karena udah ngalamin itu juga kali ya, mungkin gue set up standar terlalu rendah. Jadi keliatan santai, nggak punya ambisi, cengar-cengir doang. Nyokap gue aja ampe geregetan. Haha!

Satu hal lain yang bisa gue manfaatin dari teman-teman gue adalah reaksi mereka. Orang akan jadi dirinya sendiri saat berada di titik rendah—marah, kecewa, putus asa, bokek—yang terakhir itu gue. Hehe. Kadang gue iseng, gue yang provokasi. Gimana reaksi mereka itu yang gue perhatiin, buat ngerespon kalo besok-besok mereka dateng ke gue dengan muka kusut. Biar gue tau mesti nanggepin kayak gimana.

Sejauh ini lu cerita tentang temen lu. Entah beneran atau fiktif, gue nggak tau. Tapi anggaplah cerita itu bener, dan temen lu baca. Gimana tuh?

Ya lempeng aja, Mas. Gue nggak nyebut nama, nggak ngejelekin mereka juga. I was merely stating the fact. Gue cerita pengalaman gue dan reaksi gue doang. Kalo ada yang komentar dan tersinggung, well… that person did not comprehend this post, factually. Kalo mereka tersinggung, gue juga nggak bisa ngelarang. Anggaplah seleksi alam sedang bekerja. Gue cuma belajar jujur sama diri sendiri dan sama mereka. Gue kesel, iya. That’s the brutal truth. Tapi gue nggak marah. Wong udah kejadian. Cukstaw lah. Ini juga buat pelajaran ke gue kalo ujung-ujungnya, segimanapun dan seberapapun banyaknya temen, gue tetep harus usaha sendiri. Hari gini berani bukan karena benar, Mas. Tapi karena nggak ada yang harus dipertaruhkan. Takut juga bukan karena salah. Tapi karena ngerasa nggak enak. Padahal beberapa orang yang gue tau ngakunya nggak enakan itu justru sembarangan, melakukan hal-hal yang justru bikin orang merasa nggak nyaman. Hal-hal kecil yang mungkin sepele tapi kesannya jadi nyepelein: maenan hp pas lagi diajak ngobrol, misalnya.

Buat gue, manusia itu seperti pasir yang lu genggam. Makin kenceng genggaman lu, makin banyak yang lolos. Makin lu bergantung sama orang, makin orang nggak nyaman, makin mereka menjauh. Jadi ya di-los-in aja. Mau tinggal, sukur. Mau pergi juga gue nggak masalah.

Sepakat. Dan kayaknya udah cukup bahan nih. Udahan ya wawancaranya. Terima kasih, lho…

Oke. Gue juga mau tidur. Capek ternyata ya, mengingat-ingat. Hihi.

Lu baek-baek dalem kepala gue. Nggak usah menimbulkan pertanyaan yang nggak-nggak lagi!


... thus the curtain rings down... 



Labels:

Comments:

  at: 1:37 PM, posted by Anonymous didut said...

BAHAHAHAHAHHAA *itu doang* *ditampol*

  at: 1:51 PM, posted by Anonymous blontankpoer said...

kowe pancen sangar, Pit! tur ya semi edan! hahahaha

  at: 5:05 PM, posted by Blogger The Bitch said...

Orang2 gilak semua yg komeng di marih...
*berlalu*
Post a Comment

<< Home