"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

Manifesto Jomblo and Proud

Posted by The Bitch on 7/31/2012 04:46:00 AM

Gambar nemu di koleksi wallpaper, dari sini


Eh, elu dewasa dong! Cewek-cewek seumur elu tuh udah pada kawin-cerai berkali-kali, udah pada beranak-pinak banyak-banyak. Lha elu, pacar aja nggak punya...

Sori, gue nggak perlu orang lain buat menegaskan eksistensi gue. Kalo sendiri aja gue udah bahagia, kenapa harus ngegeret orang lain untuk ikut bahagia versi gue? Emang dia bisa ngikutinnya? Belum tentu kan? Lagian, dewasa sama dengan menikah? Come the fuck on! Nggak semua orang yang menikah lantas jadi dewasa. Banyak pasangan yang kerjanya nodong duit ama orangtua padahal anaknya udah sak ndayak. Kayak gitu tuh dewasa?

Halah, alasan aja lu. Bilang aja nggak laku.

Lha, laku atau nggak-nya gue nggak bikin kehidupan lu lebih baik to? Nggak bikin para Muslim Rohingya berhenti disiksain kan? Nggak bikin orang-orang hilang di Indonesia jadi ditemukan to? Nggak membuat orang miskin dan anak terlantar otomatis dipelihara oleh negara, right?

Elu tuh keminter buat kebaikan lu sendiri...

Dan untuk itu diciptakan otak, buat mikir gimana bertahan hidup ngadepin mulut-mulut nyinyir macem elu yang selalu makein baju lu ke orang lain, menganggap semua nilai yang elu pegang akan berguna dan sama bermanfaatnya untuk orang lain. Itu bangsat.

Gue bilang kayak gini demi hidup lu sendiri, biar tetap berada di jalur yang benar.

"Benar" menurut asas keseragaman? Benar itu ada banyak versi. Kebenaran menurut lu belum tentu benar buat gue. Dan hidup adalah melakukan hal-hal yang gue suka tanpa ngerugiin orang lain, berbagi apa yang gue punya dan nerima apa yang orang-orang sekeliling gue berikan meskipun gue nggak selalu suka. Ya kayak omongan elu gini. Gue harus "telan" pendapat orang lain meskipun gue sebel. Seringkali hanya karena lu tua, lu ngerasa berhak dapet penghormatan lebih dari orang muda, merasa bebas ngomong nggak enak dan ikut campur hidup gue. That's wrong. Very wrong. Elu nggak memanggul salib gue dan gue nggak mempertanggungjawabkan hidup gue ke elu. Bukan elu yang nyusuin gue waktu bayi. Bukan elu yang babak bundas nyari duit buat nyekolahin gue. Even so, why the fuss?  

Tapi berpasangan, pacaran, menikah, itu akan memperkaya diri. Lu akan belajar bertanggungjawab, berbagi waktu dan berkompromi, belajar mencintai...

Semua aspek dalam hidup selalu punya konsekuensi. Sejak gue belajar untuk "belajar", untuk sadar, being conscious, gue paham hukum sebab-akibat. Nggak ada yang baru di bawah langit, termasuk yang namanya ikatan pernikahan. Kayak lagu lama yang dinyanyikan grup baru dengan aransemen sedikit beda. Apa yang lu sebut tanggung jawab, bagi waktu, kompromi, itu udah gue pahamin (dan kadang masih tetep salah langkah) seumur hidup, setiap detik, setiap hari dalam 365 tanggalan kalender, barengan keluarga, temen nongkrong, para pasien curhat, mas kesayangan, anjing dan kucing titipan, pasangan-pasangan jiwa, you name it, I have it.

Yakin? Capek lho berjuang setiap saat sendirian, meskipun untuk diri sendiri...

Semua orang juga berjuang kok. Kenapa gue harus diistimewakan?

Terserah elu deh. Gue cuma doain elu semoga cepet dapet pasangan yang bisa ngertiin elu, mau berbagi hidup, menikah, kemudian...

Stop, stop! Jangan pernah lu ngasih doa yang membunuh! Gue nggak desperately minta dapet pasangan cepet-cepet. Jangan salah sangka, gue nggak menentang pernikahan asal itu nggak terjadi sama gue dalam waktu dekat ini. Dan sepertinya elu harus gue kasih kaca. Untuk orang yang selalu mengeluh tentang kehidupan pernikahannya, lu adalah orang terakhir yang berhak ngedoain gue untuk ikut kelompok lu. Lagipula, nggak semua orang sepaham sama elu, ngejar apa yang lu kejar, pengen apa yang lu pengenin. Give me a break, keep the prayers for yourself. Kalopun lu mau ngedoain, nggak usah bilang-bilang juga bakal kedengeran kan sama Tuhan yang Maha Mendengar? Dan niat lu ngedoain gue itu beneran apa mau dibilang baik dengan ngomong-ngomong kalo lu doain gue?!

Terus mau lu apa sebenernya?!

You to fuck off! Berenti ngurusin idup orang. Sana urus idup lu sendiri! Atau ngurusin orang miskin dan anak terlantar yang nggak dipelihara negara sekalian. Gih!


Labels:

Comments:

  at: 5:14 PM, posted by Anonymous mizan said...

Pito is back!

  at: 6:21 PM, posted by Blogger The Bitch said...

Ish. I'm always around kok *pukpuk* ((=

  at: 12:21 PM, posted by OpenID lembaranpung said...

Hmmm... *merenung*

  at: 6:05 PM, posted by Anonymous warm said...

intinya adalah kaliat klasik : hidup adalah pilihan.

dan quote slank di album pertamanya, endingnya berbunyi : .. yg penting punya sikap

demikianlah :D

  at: 6:20 AM, posted by Blogger The Bitch said...

Ipung
Kalo udah selesai cawik yang bersih ya. Pinteeer…

Om War
Gw sih tetep pegang omongan bapak spiritual gw: kalo ga bisa ngebersihin, jangan nambahin kotor. dan isi kepala gw udah terlalu dikotori omongan2 menuntut dari orang2 yg merasa harus ngurusin hidup gw. dan cuma ini satu2nya cara yg paling mungkin gw lakukan yg ga akan makan korban cacat permanen maupun mati. halah ((=

  at: 11:56 PM, posted by Blogger Hoeda Manis said...

Membaca post ini seperti membaca pikiranku sendiri. You rock, girl! I love you!

  at: 12:05 AM, posted by Blogger The Bitch said...

and I love you more (=

  at: 9:38 PM, posted by Anonymous Anonymous said...

Asli, lo pasti ga laku bngett!!
Smpai nyari pembetulan buat opini lo, biar gue tebak nenek2 di cover lo masi jauh lebih kece dari lo sendiri.

  at: 9:45 PM, posted by Blogger The Bitch said...

Asli! Lu pasti pengecut banget! Sampe cuma berani pake nama Anonymous cuma buat nyela doang! ((=
Terima kasih, btw. Iya nih. Ga laku mentok. Cariin dong!

  at: 10:09 PM, posted by Anonymous Anonymous said...

Pengecut??
Terserah,klo ga percaya cek kelamin gue! (Yg jelas gue jantan, dan bisa berkokok.)
Gue harap lo ga lagi nyusun buku buat yg ga laku2! Nyariin lo jodoh, ga ah lo masi asik sama diri lo sendiri.

PS: tulisan lo bilang lo ga kece, tapi balasan lo.. Gue pikir sebaliknya ;) !

  at: 12:58 AM, posted by Blogger The Bitch said...

aduh, gw mah orangnya percayaan. jadi lu mau ngaku keturunan alien pun ya gw percaya. mau ngecek gimana wong kenal ama elu aja nggak. tau nama lu juga nggak.

tapi terima kasih udah dibilang sebaliknya (=
Post a Comment

<< Home