"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

Forgive Me for I have Sinned

Posted by The Bitch on 3/26/2008 10:33:00 AM

Beberapa percakapan geblek antara saya dan dua orang mas-mas gila:

Seseorang (Se) : Libur panjang kemaren ke Jogja, Pit?
Saya (Sa) : Nggak, di kos aja, nonton anime ampe goblog.
Se : Lho? Biasanya kamu kangen Jogja?
Sa : Iya, tapi kemaren bener-bener bokek belum gajian. Lagian capek gawe. Mending kalo libur bikin Hari Malas-malasan Sedunia
Se : Memutuskan jadi budak kerjaan nih sekarang?
Sa : Masih butuh duit jé, Maz )=
Se : Hah?! Seorang Pito masih butuh duit yang lebih kejam dari rezim Soeharto?!
Sa : Halah! *ngedumel* Kalo nasi bisa dibeli pake idealisme, aku nggak usah kerja, Maz!

Seseorang Lain (SL) : Aku sebenernya males masuk. Kalo nggak janjian ama klien juga aku nggak masuk nih.
Saya (Sa) : Lha kenapa males?
SL : Bosen di kantor terus. Pusing.
Sa : Enak ya jadi pegawai negri, bisa bolos. Aku sih kadang ampe jam 3 pagi baru pulang.
SL : Yah... kasian banget. Kamu diperbudak kerjaan itu namanya.
Sa : Saling memperbudak kok, Maz. Aku juga abusive sama jam kerja, ngumpetin torrent buat nyolong bandwith pabrik. Makanya Bleach-ku selalu update, manga dan animenya *nyengir*
SL : Ya tetep aja. Bosmu nggak protes? Atau kamu nguber duit lemburan?
Sa : Yeah, rite. Mana pernah pabrikku mikir lembur?! Wong semua kontraknya per project. Mandorku yo nggak ngerti torrent. ITnya juga out source, temennya salah satu mandorku. Datengnya seminggu dua kali. Udah gitu klemar-klemer. Tak macak preman aja, tak bilangin kalo maintenance perabotanku jangan berani-berani dia buang satu file-pun atau dia tak gebukin. Haha!
SL : Owalah, kejemnya. Tapi mosok nggak bosen to kamu di pabrik terus?
Sa : Ya makanya ampe jam 3 pagi itu sebenernya demi download, bukan mburuh!

Saya memang akhirnya harus kembali ke Jakarta setelah ngéngér di pertapaan Jogja. Kata salah satu belahan biji saya ini, percuma jika ilmu bertahan hidup yang sudah saya dapat tidak terbukti dan teruji di Padang Kurusetra berselubung ibukota.

Seumur-umur, saya cari duit secara solo. Nggak pernah kerja tim. Dalam satu kelompok pun saya sendirian karena saya hanya jadi tenaga cadangan ketika pekerja asli harus layat neneknya di luar kota. Tanggung jawab saya langsung ke pelanggan, bukan mandor atau rekan sekerja. Jadi, nggak pernah tau yang namanya hirarki organisasi. Atasan saya langsung adalah orang yang menggunakan jasa saya sebagai penterjemah ecek-ecek (yang bahkan pernah dibayar dengan sebungkus rokok) maupun korektor struktur bahasa. Bukan leader, supervisor, manager, atau managing director. Workflow saya sederhana. Ada kerjaan, saya makan. Nggak ada kerjaan, saya bengong atau jalan-jalan pake kaki. Sagan-Malioboro-Sagan adalah trayek saya puluhan kali jika menganggur.

Saat saya memutuskan kembali ke Jakarta dan bekerja dalam satu kelompok, saya hanya tahan sebulan karena leader saya mutung. Meskipun saya berperan sebagai Tuhan dalam kehidupan seorang Dewi Berisik, saya nggak bisa jilat pantat sang leader dengan baik dan benar. Bapak ganteng itu, yang datang ke pabrik sekali sore dalam seminggu, merasa tersinggung karena saya hanya teronggok di sudut. Lusuh, kucel, belum mandi, sambil mata tak lepas dari Eragon, Harry Potter, dan kumpulan cerpen Hemingway. Apalagi adiknya pernah saya bentak. Saya pun harus hengkang karena supervisor saya, yang meringis menahan sakit lambung dadakan, akhirnya mengatakan bahwa saya dipecat. Alasannya? Pak Leader udah nggak punya chemistry sama saya. Yeah, rite.

Kemudian saya terdampar di pabrik topeng dimana sehari-hari saya harus memoles citra produk-produk korporasi raksasa agar layak mendapat peringkat terbaik menurut IDC--entah apa kepanjangannya-- atau Gartner. Disini sungguh ilmu survival saya sangat teruji. Saya harus terjebak lagi dalam urusan jilat-menjilat pantat. Untungnya saya dipaksa untuk betul-betul mengerti apa yang saya kerjakan, jadi mandor saya pun nggak banyak ngomel jika saya salah. Karena dia juga sering nggak tau kesalahan saya dimana. Dan nggak ada yang berani 'nyolek' saya karena saya hanya minta ditinggal sendirian. Asik, kan!

Saya tidak bekerja karena uang. Saya bekerja demi pembuktian. Bahwa saya yang Dancing Out ini bisa nongkrong di pabrik kerah putih. Bahwa saya yang sering bersandal jepit ke pabrik ternyata juga diperlukan mbak-mbak dan mas-mas kinclong beraroma Body Shop dan Bvlgari. Selama saya kelihatan bekerja, maka ibu saya nggak pusing mikir anak gadisnya yang bisanya cuma cuap-cuap hingga berbusa dan mengurung diri di kamar sebagai perawan tua. Dan keluarga besar saya pun akan ayem-tentrem melihat cucu dan keponakannya mampu menyumpal telinga mereka dengan cerita menyenangkan dari pabrik saya yang mirip taman bermain itu.

Dulu, saya masih naif. Saya sangat respek pada mereka yang memberi saya upah. Seperti anjing penjaga yang ekornya bergoyang riang diberi rentetan sosis babi, itulah saya tiap gajian. Pemberi sosis babi itu akan saya tatap dengan respek dan rasa terimakasih yang luar biasa besar--bahkan sayang. Tapi berbagai kejadian yang saya alami membuat saya harus licik seperti Dorna. Dan akhirnya saya memiliki mindset pedagang: Lo jual, gwa beli. Atau makelar: Lo bayar gwa berapa, gwa kasih yang harga segitu. Atau pelacur: Setia sama duit, bukan yang ngasih duit. Dan hidup memang lebih mudah dijalani dengan cara seperti itu...

Labels: