"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

Dialog Geblek

Posted by The Bitch on 9/20/2007 02:15:00 PM

A: Jadi... kamu serius mau berdoa?
B: Iya. Kenapa emang?
A: Nggak papa. Errr... aku cuma bingung. Emang kamu bisa bahasa Arab?
B: Nggak. Kenapa emang dengan bahasa Arab?
A: Tuhanmu kan tuhannya orang Arab.
B: Ya bukan la. Tuhan tu satu, itu-itu doang. The Great Supreme Power. Namanya aja beda-beda, dan kebeneran aja nabinya orang Arab. Lagian, emang orang Arab itu siapa, munyain Tuhan?! Biarin aja mereka berdoa ke Tuhan pake bahasanya sendiri. Aku juga berdoa pake bahasaku.
A: Nanti Tuhannya nggak ngerti kamu ngomong apa dalam doa.
B: Ya percuma jadi Tuhan kalo Dia nggak ngerti. Tuhan kan Maha.
A: Lha, kamu kalo solat koq pake bahasa Arab? Kenapa nggak pake bahasamu aja?
B: Karena dari kecil diajarinnya solat pake bahasa Arab. Pengennya juga sih pake bahasa Indonesia. Tapi malah repot ngapalinnya lagi. Lagian kan solat isinya cuplikan dari surat-surat di Qur'an dan Qur'an ditulisnya pake bahasa Arab.
A: Lha terus, kalo kamu nggak ngerti bahasa Arab dan solat pake doa-doa berbahasa Arab gimana kamu bisa ngerti artinya? Gimana kamu bisa tau gerakan ini bacaannya ini dan tujuannya buat ini?
B: Aduh... pertanyaannya nggak penting deh! Ya kan ada teknologi yang namanya terjemahan. Buka aja buku pedoman solat, disana dijelasin gerakan ini bacanya apa dan artinya apa. Selesai! Nggak pernah ikut TPA ya dulu?
A: Ya makanya... kenapa nggak dari kecil diajarin pake bahasa Indonesia aja biar gampang. Kalo mau tau artinya kan nggak usah mendadak buka kitab suci atau buku pedoman solat.
B: Sekarang gini deh... mau ketemu Pak RT ampe Presiden aja kan ada tata-caranya toh? Bahkan ngomong ama pacar dan ngomong ama temen juga beda kan? Kamu nggak mungkin ngomong ke gebetanmu dengan nada seperti kamu ngomong ke saya kan? Kamu pasti berbaik-baik ngomong ke gebetanmu itu kan?
A: Iya sih. Terus, apa hubungannya gebetan saya dengan Tuhan?
B: Kalo kamu cinta mentok ama gebetanmu, kamu nembak dan dia nerima, kamu bakal terima kasih banget kan? Kamu bakal abis-abisan sayang ke dia kan? Ya sama. Kamu udah dikasih idup ama Tuhan sampe bisa gebetan, ya terima kasih lah dikit dengan njalanin kewajiban sesuai pengennya Dia. Nggak susah kan? Jadi simbiosis komensalis gitu loh, kamu seperti ikan remora dan Tuhan itu seperti hiu yang kamu tempelin numpang makan juga nggak keberatan.
A: Jadi aku boleh nggak solat?
B: Ya terserah. Aku juga sering nggak solat. Tapi apa Tuhan langsung nyamber aku pake geledek? Nggak kan? Dia juga nggak rugi kok kamu nggak solat, nggak puasa, nggak bayar zakat.
A: Terus... kamu masih mau berdoa?
B: Iya.
A: Buat apa?
B: Bilang terima kasih.
A: Kenapa?
B: Ya nggak kenapa-kenapa. Pengen aja. Nggak boleh? Tuhan aja nggak larang, kenapa kamu yang repot?!
A: Hehe...
B: Nanyanya udah?
A: Belum.
B: Apalagi?
A: Kenapa ikan remora yang kamu jadiin contoh?
B: Karena cuma itu doang pelajaran Biologi di SMP yang nempel di otak gwa, bedul!
A: Ooo...

Labels:

Comments:

  at: 3:42 PM, posted by Blogger Bangsari said...

tuhan mungkin lagi nggerundel: mampus lu manusia gue kerjain. makanya jadi tuhan ja..

  at: 9:38 PM, posted by Blogger Broe said...

سبحان الله والحمد لله ولا اله الاّ الله والله اكبر
Cara mengetik arab.
Sepakat Piet... (kalo kamu adalah si B) sesuai dengan kutipan Al-Qur'an, surah Asy-Syuura :
وَكَذَلِكَ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ قُرْآنًا عَرَبِيًّا لِّتُنذِرَ أُمَّ الْقُرَى وَمَنْ حَوْلَهَا وَتُنذِرَ يَوْمَ الْجَمْعِ لَا رَيْبَ فِيهِ فَرِيقٌ فِي الْجَنَّةِ وَفَرِيقٌ فِي السَّعِيرِ
"Demikianlah Kami wahyukan kepadamu Al-Qur'an dalam bahasa Arab supaya kamu memberi peringatan kepada ummul Qura (penduduk Mekah) dan penduduk (negeri-negeri) sekelilingnya serta memberi peringatan (pula) tentang hari berkumpul (kiamat) yang tidak ada keraguan padanya. Segolongan masuk surga dan segolongan masuk neraka."(QS.42:7)

  at: 3:34 PM, posted by Anonymous langit said...

ngegretke yoo :)

  at: 4:48 AM, posted by Anonymous merahitam said...

Sepakat Pit. Tuhan ndak butuh kita kok. Kita yang butuh DIA.

  at: 12:12 AM, posted by Blogger Kampret Nyasar said...

Semoga ini bisa jadi peringatan buat kita semua untuk mempersungguh ibadahnya masing-masing :D

Sebab di akhirat nggak ada yang ngejual kartu isi-ulang pahala :)

  at: 1:41 AM, posted by Blogger human wannabe said...

Maz Ipul:
haha! asik juga tu!

A' Masrur:
matur nuwun pencerahannya (=

Mbak Langit:
xixixi...

Mbak Tatut:
tapi aku juga butuh duid, mbakkkk

Om Luigi:
yuk yuk jual pocer isi ulang pahala disana yuk
Post a Comment

<< Home