"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

Inferior Syndrome

Posted by The Bitch on 7/20/2007 10:14:00 AM

Karena gwa selalu otomatis ambil plafon paling bawah--dengan gwa sebagai ukuran, tentunya--dalam menganalisa, seringkali gwa terkaget-kaget sendiri pada akhirnya.

Waktu itu ibunya Ivan, temen seangkatan di SMA dulu, gendong bayi dan dibilang itu cucunya dari si Ivan itu.
"Ayo... elu kapan bisa bikin yang kayak gini? Umur udah berapa, lu?!" tanya si ibu yang emang funky itu.
"Yah, Ibu... Gwa kawin aja males. Pacaran apalagi, lebih males. Gimana mo punya anak?!"
"Lha emang napa lu ga mo kawin? Pacar lu bukannya banyak?"
Dem. Nyindir ni si ibu. Dengan muka cengar-cengir, gwa kemukakanlah hasil analisa ngasal gwa bahwa sepasang lelaki dan perempuan yang meresmikan ikatan suci dalam holy-fuckin'-matrimony adalah bullshit ketika diwujudkan dalam satu atap.
"Yang ada nih Bu yah, ntar gwa capek-capek balik kerja masih harus nyuci baju dan nyetrika juga. Padahal kan baju sama-sama make. Harusnya sama-sama nyuci juga dunk! Gantian lah. Nanti kalo gwa minta suami gwa nyuci ntar jawabnya 'itu kan tugas perempuan!'. Kan gwa sebel, Bu."
"Lha kan bisa bayar pembantu!"

Oops! Pembantu ya? Untuk anak yang dibesarkan murni oleh Ibu (tanpa pembantu atau baby sitter karena keluarga gwa untuk makan aja susah apalagi mempekerjakan batur), konsep itu bahkan gak terlintas secuil pun di kepala gwa. Meminta orang melakukan hal yang nggak kita suka, meskipun dia dibayar, buat gwa adalah penindasan skala kecil. Pengejewantahan kelas yang amat sangat kentara. Lain jika kita memang nggak ada waktu atau keahlian ngerjainnya.

Terus ada lagi kejadian lain:
"Eh, gwa ama temen gwa mo nonton Transformer di DT jam 22.30. Lo kesini aja. Kan masih jam delapan. Ngebis dari kantor lo paling cuma brapa menit. Ada busway kan?" tanya gwa sama manusia ganteng yang tadinya gwa ga tau kalo dia ganteng.
"Waduh, nggak bisa Pit. Gwa masih ada kerjaan. Emang kelarnya jam berapa sih?"
"Ya lu itung aja, pilemnya paling 2 jam. Lu takut keabisan bis ya? Naksi dunk! Macem orang miskin aja!"
Dan beberapa hari kemudian--ketika akhirnya gwa tau kalo dia cakep dan keren--ketemulah kami. Dan dia usia 27 yang udah punya rumah dan mobil sendiri dan digila-gilai cewek sampe mantannya juga hampir gila karena diputusin. Dan waktu itu gwa terpaksa stay nunggu barengan besok pagi karena bahkan untuk naksi sampe Radio Dalam pun duit gwa ga bakal cukup.

Yang lain lagi:
"Eh, kita nongkrong di angkringan aja. Di situ tuh, jahenya dahsyat. Pake gula merah dan jahe tumbuk beneran. Dijamin nggak bakal masuk angin mo begadang ampe jam berapapun."
"Um... Ntar dulu deh Pit. Kita cari yang laen ya..."
Waktu itu gwa pertama kali ketemu sama temen ceting sekaligus temen ngakak gila-gilaan yang setia nemenin gwa jaga warnet dari malem ampe pagi karena dia punya masalah dengan sleeping disorder. Itu percakapan di atas motor yang melaju di jalanan Jogja. Setelah jalan lumayan jauh, kita nyampe di kawasan elit dan tau-tau motornya belok ke kafe keren.
"Gwa nggak nyaman nongkrong di angkringan, Pit. Kalo malem ya biasanya gwa kesini."
Gwa cuma bisa melongo bego waktu itu...

Kejadian sama mantan pacar gwa lucu lagi. Waktu itu gwa mudik bareng lewat Semarang--tempat cowok gwa dulu--ke Jakarta. Sayang, pulangnya kita bertepatan sama arus balik Lebaran.
"Kalo mo nyari kereta bisnis atau eksekutif udah nggak mungkin kecuali di calo. Pasti harganya edan-edanan. Udah la... naek ekonomi aja. Manja amat si mesti naek kereta mahal! Gwa aja naek ekonomi mulu masih gendut-gendut aja kok!"
Dengan mimik muka yang gwa ga tau artinya dia nurutin kata-kata gwa, beli dua tiket tujuan Senen. Hukum rimba memang, di Stasiun Tawang waktu itu. Macem ikan sarden kita desek-desekan. Untungnya kita masih dapet duduk nyaman di bangku dua. Waktu kereta jalan dia bilang, "Gwa kalo balik Jakarta selalu naek kereta eksekutif. Ini pertama kalinya gwa naek ekonomi. Jadi gini ya rasanya... Padet banget. Besok lo harus naek eksekutip kalo pulang!"
Halah! Ternyata gwa pacaran ama cowok model anak mami!

Masih tentang travelling dan mantan pacar gwa itu. Kali ini gwa yang abis ngapelin dia dan mau pulang ke Jogja.
"Dompet dimana? Itu tasnya ati-ati, jangan ampe kebuka kayak kemaren. Bajunya udah semua kan? Nggak ada yang ketinggalan? Buku?"
"Bawel amat si lu! Udah masuk semua ke tas. Ayo... kapan pulangnya ni? Kok ga jalan?!"
Motor dinyalain dan kita meluncur ke... pool bis Nusantara?
"Kan gwa minta dianter ke depan Java Mall aja biar bisa naek ekonomi. Ngirit. Duit gwa tipis nih!"
"Udah, diem disini. Gwa beli tiket."
"Lha? Kan gwa yang jalan, gwa yang bayar dunk!"
Dan gagah lah gwa jalan ke loket. Dengan sisa uang yang tinggal selembar dua puluh ribu gwa bayar ke si mbaknya. Kembali lima ribu. Gwa bengong sebentar dan kembalian itu langsung gwa masukin kantong.
"Duit lo tinggal segitu ya nyampe Jogja?"
"Iya."
Dia keluarin dompet dan ngasih lima puluh ribuan ke gwa.
"Nggak mau. Segini cukup kok. Kan ntar cuma ngebis sekali sampe kos."
"Nggak bisa. Kalo ada apa-apa gimana?!"
"Yah elah. Ada apa-apa apaan si?! Udah, nggak papa."
... dan berantemlah kita masalah gwa yang ga mau terima duit dan dia yang cemas. Sampe akhirnya dia ngalah dan dengan muka sedih dia bilang, "Gwa aja yang cowok gini minimal mesti ngumpetin duit gocap di dompet kalo bolak-balik ke Jogja."

Kayaknya gwa emang ditakdirkan jadi proletar deh...

Labels:

Comments:

  at: 11:05 AM, posted by Anonymous Juragan Pitik said...

kere kok bangga...huahahahaha

  at: 12:05 PM, posted by Blogger human wannabe said...

kere tapi bahagia kan jarang-jarang, maz! makanya harus bangga.
(=

  at: 2:08 PM, posted by Blogger mBu said...

eh..

  at: 3:11 PM, posted by Blogger iway said...

bener-bener contrarian :)

  at: 4:15 PM, posted by Blogger human wannabe said...

OmBu:
Ya?

Maz Iway:
Kere koq contrarian. Piye to?!

  at: 1:15 PM, posted by Anonymous vitruvii said...

proletar bukan takdir. proletar itu pilihan.

dan kamu memilih untuk jadi proletar. seperti juga orang lain memilih untuk korupsi.
Post a Comment

<< Home