"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

Me Playing Hidir

Posted by The Bitch on 10/07/2005 01:18:00 AM

[ If I Ever Lose My Faith In You - Sting]

Marhaban ya Ramadhan. Akhirnya masih bisa ketemu puasa lagi (=

Mungkin gwa orang yang gak begitu antusias kirim-kirim selamat puasa dan minta maaf lewat SMS maupun e-mail. Bukannya takabur, tapi gwa tau koq temen-temen dan sekeliling gwa adalah orang-orang baik yang gampang forgive and forget. Gwa juga udah lupa koq apapun--menurut gwa--kesalahan yang mereka perbuat lima menit setelah dilakukan. Ini bukan kapasitas berlapangdada, tapi lebih ke otak yang cuma 2 kb!

Berkat seorang kakak/sahabat/musuh/Ibu/penasihat/motivator selama di Jokja sini, gwa jadi lebih lebur ketika Ramadhan datang. Dalam 2 tahun ini, dia yang ngenalin ke gwa indah dan nikmatnya berlelah-lelah jalan kaki Sagan-Masjid Kampus UGM (kampus gwa ga ada mesjidnya, jadi numpang di kampus orang =P) hanya untuk buka puasa bareng atau tarawih. 4 kilo PP, man! Dan karena dia juga gwa belajar sikap baik ketika khatib sedang ceramah: baca Qur'an dengan suara lirih, tidur sekalian, atau baca buku yang gwa bawa dari kos. Lebih baik daripada ngobrol!

Karena kesibukan dia, tahun ini gwa sepertinya bakal lebih sering tarawih sendiri. Dan gilanya (ini beneran unbelievable!), gwa nikmatin banget semua ibadah bulan puasa ini. Sampe-sampe gwa kepikiran untuk shalat 'Ied disini. Bener-bener fenomena alam! Entah karena umur yang makin nambah atau kesadaran yang terbentuk secara gak langsung, gwa targetin Ramadhan kali ini tarawih full (kecuali haid) dan khatam Qur'an. Meskipun jalannya masih tertatih. Tertatih?

Iya. Gwa masih sering melakukan yang (mungkin) dianggap sebagian orang adalah gak bener: merokok. Waktu Maghrib datang, gwa ngambil teh hangat manis yang disediakan di mesjid, nasi bungkus (kalo masih dapet) atau makanan yang gwa bawa sendiri, lalu bakar rokok. Buat para pecandu nikotin, itu adalah sweet relief setelah seharian menahan diri. Setelah shalat, baru gwa makan. Jeda ceramah antara Isya dan Tarawih, gwa biasanya turun (jemaah putri di lantai dua) bawa rokok+lighter+asbak portabel dan cari spot di pinggir kolam. Ngerokok, sendirian, sambil dengerin ceramah. Kadang gwa pura-pura gak liat aja kalo ada orang-orang yang memandang aneh ke gwa. Emang perempuan perokok gak boleh ikutan solat, Mbak/Mas/Pak/Bu?!

[Sabar, Nduk... puasa... inget... =P]