"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

Putih - Abu-abu = Pinky Blue

Posted by The Bitch on 9/06/2005 02:20:00 AM

Gwa pernah punya pacar nggantheng pol jaman masih pake seragam putih-abu-abu dulu. Bukan mau pamer. Lagian yang bilang cakep bukan gwa koq, tapi temen-temen. Dengan nyokap Manado dan babe Ambon yang jago nge-mix, jadilah wujud cowok keren bernama Rio. Hehe... nyebut merk =P Kami barengan lumayan lama, 8 bulan. Pacaran jijay. Jadian cuma gara-gara pengen tau gimana rasanya punya gandengan. Hah!

Gara-gara punya cowok macem dia, gwa pernah dipelototin mbak-mbak cantik di angkot. Pertama si mbak itu naik, matanya udah tertancap pada lelaki di sebelah gwa. Ketika pantatnya mendarat di jok, tu muka seakan gak percaya ketika lelaki itu ngobrol ama gwa dan kami ketawa-ketiwi. Kenape, mbak? Gak rela ada cowok secakep dia jalan ama cewek seitem dan sejelek gwa dan bukan elu?!

Waktu itu sih perasaan biasa aja, gak ada gereget atau deg-deg-ser atau apa lah. Wong kita temenan udah lumayan lama. Tapi menyenangkan juga punya seseorang yang selalu nelpon dan datang dengan wajah sumringah, rela dikeluh-kesahkan sehabis ulangan eksak yang bikin kepala berasap, dan gak komentar liat gwa makan sama rakusnya dengan dia. Udahannya pun masih fair koq. Masih suka maen ke rumah walau pernah dianggurin nyokap selama 3 jam nunggu gwa pulang, sementara beliau terlalu asyik menjahit sambil cerita-cerita tanpa merasa ada yang kelaperan dan kehausan sepulang sekolah. Tanpa komplain dan tanpa kapok!

Dodolnya, gwa gak pernah keliatan kayak orang pacaran. Kalo lagi duaan di rumah aja duduknya berseberangan. Romantic moment: lempar-lemparan majalah di ruang tamu sambil cekikikan. Atau main curi-curi sentil kuping. Yang nyentilnya paling unexpected yang menang. Mungkin gwa punya kecenderungan sadis kali yah? *keluh*

Waktu dia telpon dan mengeluh sakit, gwa penuh semangat ke rumahnya dan akhirnya kenal sama kakak dan ibunya. Dari situ Perkumpulan Cewek Bawel terbentuk, karena kalo udah ngumpul bertiga ada aja yang diomongin. Kasian Rio. Dia sering gwa cuwekin kalo gwa dateng atas undangan ibu atau kakaknya. Malah sering diusir kalo pengen nimbrung.

Every beginning has an end, dan ketika kami udah sama bosennya akhirnya kata 'udahan' terlontar juga meskipun hubungan sama keluarganya masih lanjut. Waktu kakaknya sakit dan minta gwa dateng, gwa rada sungkan. Waktu itu kita baru aja putus. Ternyata ibunya tau. "Biarin aja si Rio. Dia lagi gak ada di rumah. Lagian Kak Oti nanya kamu terus," ujar Mami. Ujung-ujungnya gwa malah nginep disana ketika Rio mergokin gwa lagi njawab pertanyaan kakak iparnya tentang pacaran kami yang putus dan dia menolak mentah-mentah untuk nganter gwa pulang. Dengan permohonan seluruh anggota keluarga sekalipun! Gwa gak tau kenapa dia se-atos itu. Sebel karena diomongin atau deep down inside masih suka? *ngarep* Darn! Akhirnya Mami telpon rumah dan minta izin ke Ibu untuk nginep karena udah malem banget dan transportasi buat mulangin gwa juga gak ada.

Thanx God karena menciptakan Rio. Setidaknya gwa jadi punya bahan ketawa saat sedang nostalgia puber.

Comments:

  at: 3:44 AM, posted by Anonymous vnuzday said...

WHATTTTTT!!!!!

kamu pernah pacaran juga pit...

hehehehhee... gak bisa ngebayangin tuh. :D

  at: 3:47 AM, posted by Blogger human wannabe said...

gaya pacaran gwa ya... gitu deh!

  at: 4:19 AM, posted by Blogger Deden fathurahman said...

*mangggut2*

  at: 3:48 AM, posted by Anonymous Doni said...

rio adalah nama adik saya.
Post a Comment

<< Home