"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

Karena Kita Hanya Punya Satu Bumi

Posted by The Bitch on 9/12/2005 02:02:00 AM


Dari dulu gwa paling benci sampah, dimanapun itu. Di lingkungan temen yang sama-sama perokok, gwa malah dijuluki aneh karena sering bawa asbak portable atau mengosongkan asbak lain yang kadang belum terisi seperempatnya. Ketika gwa beli Lotek (semacem gado-gado) sambil bawa food container dan plastik kresek sendiri, yang jual malah bengong. Lha, gwa kan antisipasi biar tempat sampah gak dipenuhi kertas minyak pembungkus. Lagian, untung di dia kan, ga ada biaya wrapping!

Gwa gak tau sejak kapan jadi orang yang (sok) sadar lingkungan. Kasian aja liat tukang sampah, Gaji gak seberapa tapi kerjaannya dekil banget. Saking dekilnya, tanya aja anak kecil. Kalo ditanya kalo udah gede mau jadi apa, mana mau mereka jadi tukang sampah, coba?

Waktu gwa baru mudik dan tau kalo di lingkungan Perumnas III Bekasi ada radio komunitas di kantor RW, gwa coba siaran bareng temen untuk 'ketok-tular' kebiasaan minimalisasi sampah di sekitar. Tau sendiri lah, Bekasi. Jakarta coret. Daerah gersang-kering-panas-berdebu dan ditinggalkan. Ditambah banyak sampah berseliweran kan gak enak banget. Gini nih, ceritanya:

  • Ajarin anak-anak kecil untuk selalu buang sampah di tempatnya dan kasih contoh sekalian. Lebih gampang ngajarin anak kecil, lho, daripada yang udah bangkotan. Yang dari kecil udah dibiasain, ampe gede bakal kebawa. Sama halnya kalo dari kecil udah biasa buang sampah sembarangan ampe gede masih hayuh aja kayak gitu. Ngerasa nggak? Makanya... jangan mau malu kalo lo bisa ngajarin anak kecil sementara sendirinya masih buang gelas plastik air mineral dari jendela mobil. Inget ama umur!
  • 3R Awareness: Reuse, Recycle, Refill. Pake lagi barang-barang bekas. Ember plastik yang udah bocor bisa di 'reuse' untuk operasi memperbaiki muka. Ya nggak la! Buat dijadiin tempat sampah di dalem kamar, gitu. Biasain beli kebutuhan rumah tangga yang pouch atau sachet, biar botol-botol bekasnya bisa diisi lagi (refill). Lagian, plastik kemasan sachet lebih cepet decompose-nya daripada botol. Walaupun masih hitungan tahun. Kalo udah kebanyakan barang anorganik yang gak bisa di refill atau reuse, kumpulin dan kasih ke tukang abu gosok atau ke pemulung terdekat biar di daur-ulang (recycle). Udah mbantuin mereka cari nafkah, sekalian bikin sampah lenyap.
  • Untuk perokok, do like I do: bawa asbak portabel. Mosok udah mampu beli komputer dan telepon tenteng, beli asbak yang bisa dibawa-bawa aja gak mampu?! Gwa punya kotak kecil yang dikasih ama temen pengrajin batik kayu (gretongan detected!). Yang berminat kontak gwa yah! =P Kalo gak bisa kontrol abunya, setidaknya buat nempatin puntung. Atau selalu sedia plastik kresek di saku. Kalo ga ada tempat sampah di sekitar ketika lo ngerokok, setelah puntung lo matiin, pungut, masukin plastik, kantongin atau masukin ke tas (easy for me to say karena gwa selalu bawa ransel kemanapun). Kalo mo beramal, lo bisa sekalian pungutin sampah-sampah lain yang berserakan. Hehe... Buang ke tempatnya kalo udah nemu.
  • Jangan terlalu banyak pake bahan kimia di air. Deterjen berlebih dengan busa banyak ketika lo nyuci baju ga bakal bikin rendeman lo jadi bersih tanpa lo kucek atau sikat. Liat petunjuk pemakaian dunk, ah! Inget, air bersih makin kurang. Kalo lo tambahin kotoran apa gak tambah kurang jadinya?! Tips: deterjen yang ramah lingkungan itu gak bau untuk ngerendem pakaian dengan kadar kotor normal (bekas keringat, noda dekil, dll) selama 5-6 jam. Kalo seminggu, mending lo simpen aja. Siapa tau ampuh buat pelet.
  • Irit air. Bukan berarti jarang mandi! Kalo mau rada usaha, mending pasang shower instead of bak mandi + gayung. Kalo pake kamar mandi Old-style pun jangan kayak mau nguras bak, yeh!
  • Tularin kebiasaan di atas ke orang-orang sekitar. Anggap aja ini sebagai dakwah atau misi suci.
Gampang kan? Ayo dong, jangan cuma bisa nyuruh! Lakukan SEKARANG!

Comments:

  at: 5:35 AM, posted by Anonymous Doni said...

kalo sampah digital dibuang kemana mbak?
*mancing*

  at: 10:58 PM, posted by Blogger human wannabe said...

sampah digital tu apa yah?
*gag kepancing*
Post a Comment

<< Home