"Fuck!" Say I

Because nobody rules over my thoughts. Live with it.

Another Crowd, Another Fate, Same World

Posted by The Bitch on 9/13/2005 02:21:00 AM



Tiga kali gwa ngekos di tempat berbeda, dan kebanyakan temen serumah gwa adalah perempuan-perempuan yang kemana-mana pakek tutup kepala bernama jilbab. Meskipun gwa 'kalong' dan perokok, mereka gak ambil pusing. Atau gwa yang terlalu cuek? Gak tau juga ya... =P

Dulu gwa pernah ngajarin Bahasa Inggris ke anak-anak SD sekitar kos di mesjid Madrasah Aliyah Negeri. Ceritanya itu adalah kegiatan remaja masjid, dan gwa bukan anggota disana. Hanya karena diajak temen se kos aja makanya gwa ikutan. Mereka juga gak peduli dengan kebiasaan gwa, asal anak-anak itu gak pada tau. Dan ternyata menyenangkan!

Setelah yang diajarin bosen, gwa beralih ke bidang yang lebih komersil: jadi tentor. Disini, jujur aja, gwa melacur. Melacurkan otak, waktu, tenaga dan kebisaan yang gwa punya. Kepuasannya gak bisa disandingkan dengan ngajarin anak-anak kampung yang bapaknya cuma tukang parkir atau makan aja kadang susah. Cowok kecil berseragam putih-biru anak pejabat DPRD Jokja yang gwa bimbing itu punya motto: "Kata Bapak gak papa ulangan nyontek, asal gak ketauan." Dan ibunya (yang jebolan universitas ngetop di Jokja): "Kalo harus awasin anak saya belajar nanti malem, buat apa bayar Mbak Pit?" Atau anak SMU yang kemana-mana bawa mobil sendiri: "Aku harus fitness sore ini, Mbak. Gak usah belajar aja yah. Di-charge juga gak papa. Cuma lima belas ribu kan?" Yea, rite. Pelacur lima belas ribuan per satu setengah jam pada tahun 2001 dulu. *keluh* Untung ibu dari perempuan kecil kelas 4 SD yang satunya menguatkan tekad gwa : "Saya percayain anak saya ke Mbak. Perlu apa, bilang aja. Saya gak ngerti apa-apa, wong sekolah dulu cuma sampe SMP". Ah, Bu. Kebijaksanaan dan penghargaan pada orang lain gak diukur dari setinggi apa pendidikannya kok (=

Dengan perbandingan dua kejadian itu, maka gwa memutuskan untuk ngajarin anak-anak yang kurang beruntung, dimanapun. Dulu gwa pernah pengen ikut adek kelas gwa yang berjilbab untuk ngajar di LSM katolik. Tapi lalu gwa mikir, saudara seagama gwa aja banyak yang gak bisa dapet pendidikan, kenapa gwa repot urusin orang yang laen agama? Tapi ketika gwa berniat ikut LSM barengan mbak-mbak (yang sama-sama berjilbab) lain, mereka memandang gak enak ke rambut cepak, kaos butut dan jins ancur di dengkul (dua-duanya!). Dan mereka tambah mengernyit khawatir ketika gwa kepergok merokok sambil ngumpet-ngumpet. Iya, gwa ngaku. Pikiran gwa sempit waktu itu. Plak! *tampar diri sendiri*

Jadi, sekarang gwa mau aja deh kalo diajak ngajarin anak siapapun, asal bukan anak orang kaya. Mereka udah terfasilitasi dengan duit ortunya. Gwa udah pernah ngomongin ini ama Starchie hampir dua bulan lalu, malam di bunderan UGM depan lampu kuning kunyit, barengan Toni. Coba dulu ya disini. Kali aja sesuai dengan apa yang gwa pengenin. (This is a wishful thinking)

Another reading:
Maz Bek ng-anjal.

Comments:

  at: 6:39 AM, posted by Anonymous Anonymous said...

kata ngelmu pekih, "ng-anjal" adalah teknik bersetubuh tapi ngecrut di luar .... ^%$#@!&*$^&

  at: 10:37 AM, posted by Anonymous Anonymous said...

oalah, pit...tak kuduga kamu punya pikiran sesempit itu...kalo ngajar ya ngajar Pit, di jogja kan banyak, ada humana, yasanti (itu msh ada gk), di solo ada kakak, kalo mau ke makassar, gw kenalin ma temen gw..knp gak sekalian ke aceh aja?..tapi jangan berpikiran sempit terutama soal agama-agamaan (gak ada hubungannya...):p

sofie

  at: 2:10 PM, posted by Anonymous nana said...

teaching also runs in my blood. syeneng rasanya anak-anak tetangga tiap senin ama rabu berdiri di depan rumah nungguin sayah pulang karena dah ngga sabar belajar bahasa inggris diteruskan main betengan *ngga banget yah* dan kalo mereka laporan..tante kemaren aku ulangan salah satu soal, gapapa kan tante? *terharu*

  at: 12:23 AM, posted by Blogger human wannabe said...

mbak sofie:
yah elah, mbak. aku kan bilang 'waktu itu'. lagian kan udah tampar diri sendiri. sekarang udah ga ngaruh koq. terserah tu anak alien sekalipun! *tulalit ga sih?* lagian aku paling males ikut LSM. pengennya sendiri aja (= *alesan detekted!*

mbak nana:
tante, tante... bole ikut maen betengan ndak? eh, muritnya ada yang bronis (brondong manis)? akika mawar dunk yang bronis, atuuuu ajah!
*gubragh!*

  at: 2:15 AM, posted by Anonymous vnuzday said...

LONG LIVE THE TRANSLATOR!!!

  at: 3:09 AM, posted by Anonymous ricorea said...

Sekilas gw baca, gw suka dgn alam pikiran loe. Sayangnya, kemerdekaan alam berpikir loe terkukung dgn yang namanya idealisme kacangan bin rasis (baca: agama).

Maaf Mbak Puji. Gw gak pernah punya batesan dalam "melacurkan" diri. Siapa pun orangnya yang penting layak untuk di edukasi, well... mari.

Dari gw, satu jempol dulu buat mbak. Klo udah "merdeka" beneran, baru 2 jempol. Long live the translator jg. Peace.

  at: 4:54 AM, posted by Anonymous vnuzday said...

Hoiiii...

Kamu kok ngilang lama sekali sih Pit???

Kamu dimana????

  at: 6:06 PM, posted by Anonymous alex said...

iya...
ngilang dianya.... :D
Post a Comment

<< Home